Ahad, 28 November 2010

Makhluk Bertanduk Dikepung Cahaya Putih

Baru-baru ini saya dijemput ke Felda Serting, Bahau Megeri Sembilan Darulkusus untuk merawat penyakit misteri dialami oleh seorang warga emas yang sudah 13 hari terlantar di hospital jadi bahan eksperimen doktor yang kebuntuan mengesan punca dan jenis penyakitnya. Mulanya disangkakan darah rendah. Kemudian darah beku dalam otaklah. Pemeriksaan selepas itu menunjukkan disebaliknya iaitu tiada apa-apa masalah. Ujian darah setiap hari menyebabkan badan makcik lesu dan lemah hilang tenaga. Tidak ada selera makan. Meracau di tengah malam memanggil-manggil ibunya yang sudah meninggal dunia. Hingga suatu ketika, doktor mengesan semacam ada ketulan hitam dalam imej x-ray di dadanya. Lantas ujian lain dilakukan dan dikatakan itu adakah darah beku di peparu. Lantas doktor berikan ubat dan berlakulah naik-turun tekanan darahnya tidak menentu sehingga membingungkan para doktor. Sehingga makcik masuk ICU beberapa hari.

Doktor membenarkan makcik tersebut balik beberapa hari selepas itu. Itupun anggota keluarga minta nak bawa balik selepas doktor buntuk mengesan punca dan jenis penyakitnya.

"Agaknya doktor, penyakit ibu saya ini jenis penyakit yang 'tidak nampak'..."tanya kawan saya, anak perempuan makcik itu kepada salah seorang doktor pakar yang sedang membuat penilaian terakhir tahap kesihatan makcik tersebut.

Doktor berbangsa Melayu itu tidak berkata apa-apa dan akhirnya membenarkan peskait itu dibawa balik. Namun dalam keadaan lemah dan pucat (masih belum sembuh).

Semasa saya masuk ke dalam rumah, saya merasakan  hawa panas berada di sekeliling makcik tersebut. Hati saya berdetik, sudah lama makcik terkena tetapi baharu kini ia menunjukkan kesan aktifnya.

Saya rawat makcik tersebut dengan teknik Pancaran Nur. Melalui teknik pancaran nur ini saya duduk berdepan dgn pesakit. Pesakit buka telapak tangannya. Saya pun mula membaca bismillah. Makcik pejam mata. Baru saja saya duduk di depan pesakit  dan menyuruhnya memejamkan mata, pesakit menyatakan nampak cahaya putih bersilau (semasa pejam mata).

Hati saya berdetik, ini rezeki dr Allah. Bukan semua pesakit akan nampak cahaya. Ada yang tidak nampak. Tapi makcik ini nampak. Alhamdulillah. Kerana ini memudahkan tugas saya. Bagaimana ia memudahkan tugas saya?

"Makcik, cuba lihat dalam cahaya putih itu, ada nampak apa-apa tak?" tanya saya perlahan.

"Tak ada. Semuanya putih. Putih..."

"Tak apa makcik..." kata saya sambil memohon kepada Allah agar ditunjukkan pada makcik tersebut gangguan yang berada dalam tubuhnya. Tidak lama kemudian makcik itu bersuara tiba-tiba.

"Ada ustaz. Ha, itu dia. Ada tanduk di kepalanya."

"Ok, makcik...ada satu ke dua ke banyak ke.."tanya saya lagi.

"Emm, satu je ustaz. Ada tanduk. Dia seolah-olah dikepung oleh cahaya putih...dia tak boleh bergerak ustaz..hanya nampak kepala dan tanduknya sahaja...bahagian lain tak nampak ustaz sebab cahaya putih itu menyeliputinya...dah macam awan putih pula ustaz..."

Saya pun menguatkan lagi zikir dan memohon pada Allah jika adalah lagi makhluk yang ganggu diri makcik maka tunjukkanlah Ya Allah. Saya pun 'melalukan' telapak tangan di muka makcik tersebut dengan niat makcik akan nampak dengan lebih jelas lagi jika ada yang lain-lain yang menganggunya.

"Ada tak makcik nampak lain-lain makhluk lagi?"

"Emm, tak adolah ustaz. Semuanya putih jo sekarang."

Saya tersenyum sahaja mendengar katanya. Sudah tersirna pula makhluk bertanduk tersebut ditelan cahaya putih berkilauan.

Namun saya tahu ia masih ada dalam tubuh makcik. Saya pun meneruskan perawatan saya untuk memusnahkan semua gangguan tersebut.

Makcik tersebut merasakan berbagai sensasi. Ada diseliputi hawa panas, berpeluh mukanya, memerah kulit mukanya. Dan apabila saya selesai menarik dan memusnahkan gangguan dengan teknik Pancaran Nur maka selesailah sudah sesi rawatan saya.

"Macam mana makcik?"tanya saya.

"Ringan badan makcik...dah tak nampak apa-apa dah. Semata-mata cahaya putih sahaja..."

Sebenarnya gangguan yang dihadapi makcik ini ialah berpunca daripada perbuatan sihir khianat. Mereka buka kedai menjual makanan ringan di depan rumah. Tentulah perniagaan begitu laris sebab kanak-kanak selalu sahaja singgah dan membeli makanan ringan.

Apatah lagi kedudukan rumah makcik itu yang strategik di kepala simpang jalan. Tentulah memudahkan sesiapa sahaja mahu singgah ke rumahnya membeli apa sahaja yang dijual di situ. Maju jugalah perniagaan kecil-kecilan mereka sehingga memberi pulangan ribuan ringgit sebulan untungnya.

Tak lama kemudian, anak mereka pula sakit. Anak perempuan merekalah yang menjemput saya. Sewaktu saya melihatnya, saya sudah dapat melihat betapa dia telah lama terkena sihir, namun hatinya sangat hebat dan sabar serta pasrah kepada Allah. Selesai saya membuang gangguan, saya bertanya kepada makcik apakah makcik mau pulih?

"Ya."Jawab makcik lembut.

"Ok makcik, saya pohon pada Allah sekarang juga agar makcik segera pulih, kuat dan bersemangat!"kata saya lalu berdoa. Alhamdulillah sewaktu berdoa saya dapat lihat muka makcik itu kemerah-merahan sehingga mengalirkan peluh yang banyak.

Selesai mengubat makcik, saya mengubat anak  lelakinya, seorang remaja yang ada ramai kawan melepak hingga jauh malam. Risau juga ibu bapanya kerana sudah banyak anak felda ditangkap kerana hisap, ketagih dan jual dadah musuh negara.

Anaknya pun ada gangguan. Selesai saya buang, anak tersebut macam ibunya juga, nampak cahaya putih. Kemudian sesudah magrib saya merawat anak perempuannya pula. Itu pun atas permintaan ayahnya. Sewaktu saya rawat kawan saya ini, hujan lebat mencurah-curah disertai guruh di langit. Alhamdulillah, dia juga nampak cahaya itu tapi taklah terang pada mulanya. Apabila proses pembersihan dengan teknik Pancaran Nur dan Teknik Pengisian  Nur Zikir, dia nampak cahaya itu semakin terang sehinggakan naik seri wajah mukanya berseri-seri sekali. Alhamdulillah wa syukurillah.

Saya juga melakukan rawatan sekali lagi ke atas makcik tersebut untuk pemulihan. Dan makcik tersebut benar-benar merasakan perubahan tika itu juga dan sewaktu saya hendak pulang makcik tersebut sudah boleh bingkas bangun dan berjalan-jalan dengan bebasnya. Ada senyuman di wajahnya.

Kami bertolak pulang ke Kuala Lumpur dalam keadaan hujan lebat. Dan tiba di Kuala Lumpur jam 10.40 mlm.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...