Selasa, 29 Mei 2012

Diri

              Cubalah renungi diri sendiri. Sejauh mana kita mengenali diri sendiri. Sewaktu  saya bersekolah saya pernah disoal dengan satu teka teki spontan. “Sekarang cuba sebutkan berapa jumlah butang baju kau?” Saya gagal menjawabnya dengan pantas. Tidak dapat tidak saya terpaksa menundukkan kepala. Menghala mata kearah butang baju saya dan mengiranya satu persatu. “7!” kata saya. Kawan saya tersenyum, katanya, sebelum ini nyata kau tidak tahu jumlahnya, kini engkau sudah tahu setelah engkau mengiranya.”
            Begitulah saya terkena dengan kawan saya itu. Dalam ‘terkena’ terselit satu pengajaran yang tersirat sekali. Apabila direnungkan boleh membuahkan fikiran yang manis-manis. Dalam ceramah motivasi kita selalu ditanyakan siapa diri kita? Mengetahui diri kita, dari mana kita datang dan kemana kita pergi sudah menjadi suatu kebiasaan dalam ceramah motivasi. Selalunya pertanyaanlah yang lebih mengujakan berbanding jawapan yang diberikan. Membuatkan saya terfikir berhari-hari lamanya.
           Orang berkata siapa Aku. Disitulah banyak orang mencari dan banyak juga buntu dalam pencariannya. Di situ juga banyak yang mencari dan banyak juga yang ketemuinya jalannya.
           Apabila dikiaskan dengan diri maka akan terbangkitlah suatu keterpesonaan yang amat mendalam dalam sanubari kita akan siapa diri kita yang sebenarnya. Jika kita mengatakan kita manusia itu masih lagi luaran. Kalau kita katakan kita hamba Allah itu masih lagi luaran. Jika kita katakan kita ini orang Islam itu masih lagi luaran. Kenapa luaran?Kerana kita tidak memahami apa yang kita katakan itu . Malah banyak orang tidak sedar apa yang disebutnya. Pernah melihat kejadian orang berjalan semasa tidur? Siapa yang berjalan dan dengan apa dia berjalan?
            Begitulah manusia yang apabila disoal siapakah diri, dia menjawabnya sepintas lalu begitu sahaja bagai melepaskan batok di tangga. Apabila ditanya ia menjawab. Kadangkala dijawabnya dengan main-main. Sambil lewa sahaja. Persoalan mengenal diri bukanlah suatu ajaran bukanlah suatu aliran pemikiran bukanlah suatu mazhab bukanlah suatu agama sekalipun. Ia berlaku dalam sekelian keadaan,  masa dan waktu. Ia berlaku di sekian tempat dan ruang. Dalam jaga dan tidur. Dalam senyum dan duka. Siapakah aku? Selagi mana kita dengungkan persoalan itu ke dalam hati kita selagi itulah kita semakin mahu mendalami masuk selam ke dalam diri kita.
          Menyelam ke dalam diri  mungkin boleh disamakan menyelam ke dasar lautan yang dalam. Lautan yang dalam menyimpan sejuta misteri dan keunikan makhluk dan landskap ciptaan Tuhan. Begitu juga, ada lautannya, ada kapalnya, ada ceritanya…

Sabtu, 26 Mei 2012

Kelemahan Perawat Amatur Siri 1

Assalammualaikum...

Pengenalan

Perawat amatur merujuk mereka yang baru mengenali dunia pengubatan dan perubatan serta rawatan. Mereka juga baru berkecimpung di arena ini. Lawan kepada amatur ialah profesional. Jadi kerana keamaturan mereka maka banyaklah persoalan yang belum terungkap berkaitan bidang yang mereka baru kecimpung ini. Jika guru jenis yang mudah ditemui dan muzakarah secara maya atau bersuri maka beruntunglah perawat amatur tersebut. Bayangkan kalau guru jenis celup atau guru macam chipsmore sekejap ada sekejap tak ada, habislah murid tersebut. Alamatnya kena terus mencari dan mencarilah. Dikongsi dengan saya pengalaman mereka, ada yang belajar secara pos sahaja dan no telefon tidak lagi boleh digunakan. Ada yang tak angkat pun. Inilah sifat ketidakbertanggungjawapan guru ke atas muridnya. Sama ada guru itu malas atau jenis guru celup inilah yang merosakkan imej peruabatan Islam, perubatan alternatif dan komplimentari. Inilah virus yang boleh merosakkan kepercayaan masyarakat terhadap bidang rawatan alternatif ini. Saya masih ingat lagi suatu tika dulu berlumba manusia menggunakan istilah saintifik konon-kononnya untuk memikat masyarakat belajar ilmu metafizik dengan mereka. Jumlah yurannya boleh tahan ribu-ribuan tetapi selepas itu kini sudah tiada bunyi lagi. Malah berlaku perpecahan dikalangan guru-guru dalam institusi tersebut. Berlaku penipuan dalam masyarakat terutama daripada guru celup dan guru chipsmore ini. Saya tidak mengkritik semua. Ada yang betul-betul menjaga silaturrahim. Guru tersebut bertanggungjawab sentiasa ada komunikasi antara guru-murid. Tidak kiralah dalam bidang ilmu apapun amat penting hubungan guru-murid.

Atas dasar itulah pihak kami menubuhkan grup perawat rahmaniah. Walaupun sudah ada kumpulan lain menubuhkannya namun pihak kami bukan hendak bersaing atau apa-apa. Pihak kami hanya mahukan memberi yang terbaik untuk saudara yang pernah atau akan belajar di sini. Ilmu sentiasa bertambah-tambah. Ia tak pernah berkurang.

Kelemahan perawat amatur adalah logik sebab itulah amat penting hubungan guru-murid sentiasa ada. Dalam konteks ini janganlah murid besar kepala. Jangan tunggu guru hubungi dirinya. Kena sangka baik dengan guru sebab guru kita bukan didik kita sahaja tetapi ramai lagi. Jadi murid haryslah wajib menghubungi guru walau cara apa sekalipun. Jika ada saluran maya gunakanlah saluran itu sebaik mungkin. Jangan patah semangat untuk belajar lebih mendalam. Nikmat belajar kadangkala tidak diperolehi waktu pertama kali temu. Mungkin minggu, bulan tahun selepas itu barulah dirasai nikmatnya menjaga hubungan guru-murid dalam belajar sesuatu ilmu. Kelamahan perawat amatur hanya dapat diatasi dengan petunjuk dan pedoman guru.

Namun kalau perawat itu sendiri sudah tersalah pilih guru celup maka tak dapatlah 'den nolong'. Sebab itulah mencari guru yang benar amat penting bagi mengelakkan hal tersebut berlaku. Guru yang benar akan sentiasa menjaga silaturrahim guru-murid. Murid yang baik akan sentiasa sangka baik dengan gurunya dan sentiasa hubungi dan mempererat silaturrahim jika berkesempatan.

Ilmu Allah luas maka carilah dan galilah. Jangan mudah dengki iri hati apa yang Allah berikan pada hambaNya yang lain. Itukan tanda kebesaran dan keluasan rahmat Allah? Maka dengan sebab itu jugalah orang dulu-dulu dan ulamak dulu belajar berpuluh tahun dari banyak guru sehingga menjadi mantap dan akhirnya murid itu pula menjadi guru.

Rabu, 23 Mei 2012

Grup Perawat Rahmaniah ditubuhkan

Alhamdulillah. Akhirnya saya membuka kumpulan facebook Grup Perawat Rahmaniah (GPR) untuk alumni pelajar ilmu hikmah. Insya Allah terdapat banyak perkongsian ilmu, update khusus drp saya, untuk alumni. Saya pohon sesiapa sahaja yang pernah mengambil ilmu hikmah dan belajar daripada saya pohon menyertai kumpulan ini. Kalau tidak ada boleh create akaun facebook dan klik link di bawah. Janji tetap janji. Janji tetap ditunaikan.


Grup ini hanya khusus kepada alumni sahaja.
Grup ini mempertemukan kita dan menggalakkan dialog dan muzakarah sesama kita.
Grup ini memudahkan hubungan jarak tiada lagi masalah.

JADI JANJI SAYA UNTUK KEMASKINI ILMU MENJADI MUDAH DAN TERCAPAI INSYA ALLAH.

Untuk calon pelajar, anda diwajibkan masuk dan sertai grup tersebut.


Yang Benar
Admin Perubatan Rahmaniah

Khamis, 10 Mei 2012

Ilmu 2

Kuatkan diri yang semakin goyah
Ilmu yang awal mengenal Allah.
Itulah fardu ain selainnya kifayah.
Mendepani kehidupan penuh payah.
Dengan berilmu serasa mudah.
Dengan berilmu terawat gundah.
Dengan berilmu terjawab sudah.
Dimana ilmu di situ jawapannyalah.
Kenapa mencari keserata arah.
Ilmu jawapan terlalu mudah.



Isnin, 7 Mei 2012

Ilmu

Syeikh Abdus Samad Al-Jawi Al-Palimbani semoga Allah melimpahkan rahmat kepada rohnya, menulis dalam Sayirus Salikin (terjemahan, tafsiran, saduran, pemantapan, peMelayuan daripada Lubab Ihya Ulumiddin oleh Al-Ghazali) Juz 1, muka surat 24-25, terbitan Pustaka Nasional, diperbaikkan bahasanya oleh Muhammad Labib, ditahqiq dan dibetulkan oleh Syed Ahmad Semait, semoga Allah merahmati kedua-duanya, memetik kata Saiyidina Umar r.a, barangsiapa meriwayatkan sepotong hadis nabi s.a.w lalu diamalkan oleh orang lain, nescaya orang itu memperoleh sama seperti yang mengamalkannya. Menurut Mu'az bin Jabal bahawa mempelajari ilmu kerana Allah itu suatu kebaikan, menuntut ilmu itu ibadat, mengkaji ilmu itu suatu tasbih, menanyakan suatu ilmu itu suatu jihad di jalan Allah, mengajarkan ilmu kepada orang jahil itu suatu sedekah, menyampaikan ilmu kepada yang berhak suatu perbuatan yang mendekatkan diri kepada Allah, ilmu itu juga teman ketika kesunyian, ilmu itu menunjukkan apa yang disukai dan yang patut dibenci, ilmu menyuluh jalan menuju ke syurga, ilmu itu mencelikkan mata hati yang buta, menerangkan yang gelap, menguatkan jasmani yang lemah, menyampaikan seseorang kepada martabat Abrar (golongan yang kuat beribadat), meninggikan darjat, memikirkan mengenai ilmu menyamai berppuasa setiap hari, mengkaji ilmu menyamai beribadat semalaman, dengan ilmu Allah ditaati, dengan ilmu diketahui halal haram, dengan ilmu amalan menjadi betul, dengan ilmu diperolehi kemenangan di Akhirat dan dengan ilmu seseorang itu terlepas daripada api neraka Jahannam. Komentar saya : hendaklah saudara saudari faham setiap perkataan yang dipilih dan ditulis mempunyai pengertian yang panjang dan mendalam untuk difahami bahkan makna ilmu itu sendiri pun berbeza dengan apa yang kita belajar di sekolah dan faham dalam kotak kepala yang sempit sebelum ini. Sama-samalah kita.

Rawatan Mahabbah Suami Isteri

Salam saya buka program rawatan jarak jauh mahabbah suami isteri untuk yang mengalami masalah rumah tangga spt suami main lain, isteri minta...