Khamis, 29 September 2011

Ramuan Minyak Serbaguna : Untuk Pengetahuan Sahaja

Di sini saya perturunkan ramuan minyak serbaguna. Saya perturunkan bahan ramuan sahaja untuk pengetahuan. Amal tanpa wirid khusus tak cukup syarat tak menjadi.

1. Ambil kelapa yang sudah diparut

2.Ambil tanah liat

Ukuran banyak bahan no. 1 dan no. 2 adalah sama. Contohnya jikalau bahan no. 1,  1 kilogram maka bahan no. 2 ialah 1 kilogram juga. Dibacakan pada bahan no. 1 dan no. 2 tersebut dengan......

3.Kemudian selepas itu diuli dan diramas rata-rata hingga sebati. Semasa meramas menguli wiridkan.....

4. Apabila sudah sebati bahan no. 1 dan no. 2 tersebut, maka kepalkan dan perahkan dengan tangan sehingga keluar minyaknya meleleh ikut jari. Tadahlah masuk dalam bekas bersih dan tutup rapat-rapat.

5. Jika dipakai di jari manis berkhasiat untuk pengasih/pelaris/penaik seri wajah bercahaya.

6. Dipakai di jari telunjuk berkhasiat untuk penunduk/kewibawaan/kharismatik

7.Dipakai di ibu jari berkhasiat untuk penyembuhan kena sihir/santau/tuju-tuju/racun/ gangguan makhluk halus/pendinding dan penyakit zahir lainnya.

8.Jika dipakai ke tiga-tiga jari punya khasiat semua sekali di atas.

SEMUANYA ATAS IZIN, RAHMAT DAN REDHO ALLAH SAHAJA!!!

Ada kaedah khusus seterusnya yang hanya didedahkan dalam silibus ilmu perubatan hikmah. Bagi pelajar lama sila sabar tunggu kemaskini pelajaran anda masing-masing.

Salam rahmaniah!

Rawatan Saka D.I.Y

Salam sejahtera. Bagi sesiapa sahaja yang mempunyai saka keturunan yang sekuat mana sekalipun boleh membuat rawatan sendiri di rumah sahaja iaitu dengan :

-Bangun Tahajud 2 rakaat selama 44 Malam
-Selama bertahajud wiridkan Ayatul Kursi sebanyak 313x (Ambil masa 2 Jam 30 Minit sehingga 3 Jam lebih)
-Kesan amalan insya Allah dapat dilihat pada minggu pertama dan minggu kedua selewat-lewatnya.
-Sepanjang mewiridkan AK dan Tahajud ini NIAT kita hanya untuk meraih redho Allah sahaja.
-Berkemungkinan akan berlaku reaksi penyembuhan seperti demam-demam dll. Jika tidak tahan berlaku reaksi penyembuhan tersebut carilah mana-mana perawat Islam atau berjumpa saya untuk 'menstabilkan' keadaan. Namun sebelum amalan bacalah Selawat sebanyak 100x terlebih dahulu sebelum mewiridkan AK tadi.
-Insya Allah.

Ahad, 25 September 2011

Buang Saka

Salam sejahtera. Pengalaman bertemu dengan beberapa kes gangguan saka yang sangat teruk menginsafkan saya. Rupa-rupanya kita sebagai seorang perawat tidak harus lupa untuk sentiasa melakukan kajian dan pembangunan kaedah pengubatan kita dan tidak memasung minda dan hati kita untuk mengubat pesakit dengan kaedah yang lama. Walaupun tidak dapat dinafikan kaedah perubatan secara ruqyah adalah terbaik tetapi ia bukanlah muktamad. Teknik lain serta kaedah lain pun boleh terutama kaedah menggunakan petua tertentu yang mana ia tidak bertentangan dengan syarak. Terdapat beberapa kaedah membuang saka hanya menggunakan petua. Tidak memerlukan pembacaan ruaqyah berjam-jam. Ilmu Allah ini luas. 

Dalam ilmu sufi pun terdapat kaedah perubatan buang saka atau makhluk halus ini hanya dengan menggunakan petua nafas dan petua gerak. Sama juga dengan ilmu lain. Dalam dunia sekarang, gangguan jin bukan lagi bersifat gangguan biasa-biasa. Ia bersifat sangat luat biasa. Para jin terutama yang bakal menjadi tentera dajjal laknatullah nanti sangat moden ilmu pengetahuannya dan bergabung dengan manusia yang dikepalai dajjal untul melaksanakan misi dunia sebelum Imam Mahdi diturunkan. Maaf saya tidak menyebut perkataan Imam Mahdi berdasarkan kepercayaan Syiah. Saya bukanlah seorang penghukum tetapi saya berlepas diri daripada sebarang pemikiran dan cara tindak yang esktrem. 

Dalam perkara membuang saka, saya telah menemui sekian banyak pesakit yang telah mendapat rawatan daripada banyak pusat rawatan Islam seluruh negara yang tumbuh bak cendawan selepas hujan namun kes gangguan saka itu berulang. Memang kesalahan tidak patut diletakkan di bahu perawat Islam atau muallij tetapi perawat Islam boleh melakukan kajian sendiri mengapa kaedah yang dilakukan itu kurang memberi kesan dan gagal mengeluarkan gangguan drp tubuh pesakit atau memisahkan terus saka dengan tuannya. Bukan ayat tidak berkesan dan bukan iman serta amalan yang masih kurang atau belum mantap tetapi kerana TEKNIK yang salah. Jadi tidak hairanlah banyak pesakit serta keluarga pesakit mengeluarkan banyak wang untuk berubat. Masalah saka bukan sahaja menganggu orang Melayu malah juga terdapat dalam semua kaum di seluruh dunia. Orang Cina, orang India dan kaum lain atau suku-suku pedalaman mempunyai masalah gangguan saka ini sama ada disedari atau tidak. Jin saka tidak lazim sendirian. Ia duduk dalam suatu kumpulan yang besar. Ia tidak menganggu semua anak cucu tetapi ia memilih satu daripada sekian ramai anak cucu untuk menumpang atau menjadi tubuhnya sebagai sehenti untuk hidup. Gerombolan jin saka ini mesti dibasmi kerana jika tidak ia akan terus menyusahkan anak cucu kemudian hari. Malangnya datuk nenek kita tidak atau lupa untuk melepaskan saka itu sebelum ajal menjemput. Melepaskan saka sebenarnya lebih mudah daripada membuang saka. Namun itu telah berlalu. apabila terdapat anak cucu yang sakit tidak bersebab atau sakit berpindah randah dalam tubuhnya ambil ubat jumpa doktor tak kunjung sembuh malah kian kurus atau lemah atau merosot kualiti hidup sehari-hari maka sedarlah kita gangguan saka mula memunculkan dirinya. 

Bagi saudara sedarah yang tidak punya siptom gangguan tidaklah mengapa, namun setidak-tidaknya pasti mereka pernah melalui peristiwa aneh sekali sekala seperti ternampak lembaga besar hitam melintas depan mereka atau lainnya yang menunjukkan saka itu melawat mereka. Justeru perlu juga dibawa berubat sebelum menjadi semakin teruk. Jangan kita anggap dengan membawa ayat atau mandi limau sahaja saka boleh berambus. Ada bahannya, ada caranya ada petuanya untuk membuang saka ini. Insya Allah terdapat cara di tempat saya. Caranya tidak semudah perlaksanaannya. Terdapat beberapa perkara di luar jangkaan kita boleh berlaku. Ingat jin pun bukannya bodoh sangat jika keluarga atau pesakit datang menemui perawat. Namun bagi perawat yang mantap insya Allah keadaan dapat dikawal. Gangguan saka yang lebih aneh juga boleh berlaku sehingga sukar dikesan dan disangka sebagai sihir. Apa pun sebagai muslim kita seharusnya tidak berasa takut dan gentar terhadap jin-jin saka ini. Kuatkan hati dengan ketaqwaan, zikir, wirid, baca Al Quran dan banyakkan selawat. Kemudian datanglah jumpa dengan perawat Islam atau terus berjumpa saya untuk kita cari jalan keluar di atas permasalahan ini.

Jumaat, 23 September 2011

Kesabaran dalam Menjalani Rawatan Komplementari

Salam Jumaat. Saya beberapa kali bertemu kes demikian. Ada kes yang melibatkan gangguan berulang dan sembuh seketika dan berbalik sakit semula. Dalam kes gangguan begini tidak kira disebabkan oleh apa sekalipun memerlukan beberapa perkara. Pertama kekuatan diri pesakit itu sendiri untuk terus berikhtiyar dan tidak mengalah dengan gangguan dihadapi. Kedua kefahaman keluarga keadaan anggota keluarga yang sakit seperti tidak putus asa dan terus berikhtiyar membantu atau membawa anggota keluarganya untuk mendapatkan rawatan. 

Ketiga perawat hendaklah tidak membiarkan dirinya dipengaruhi oleh cerita si pesakit dan keluarga. Bagi mereka yang telah berhabisan untuk mengubat dan juga keluarga yang jenuh membawanya maka, pertemuan pertama dengan perawat akan diawali dengan peluahan perasaan dan cerita habisa-habisan kepada si perawat sehingga perawat yang baharu mengubat atau kurang pengalaman akan merasa sukar untuk mengubat atau jika dia hendak mengubat pun dirinya menjadi kurang yakin atau was-was ataupun pihak keluarga akan berkata hatta dalam hati mereka mereka sudah bosan dengan kaedah yang hampir sama seperti penggunaan air, bahan, doa dll. Saya pernah berdepan kes demikian menunjukkan pesakit dan keluarga pesakit tidak faham langsung konsep ikhtiyar. Mereka berjumpa saya meminta saya macam saya ini Tuhan mereka, sehingga saya mengingatkan saya hanyalah ikhtiyar dan harapan itu letaklah sepenuhnya kepada Allah. atau perawat semata alat dan hati kita minda kita hendaklah bulat penuh pasrah minta pada Allah. 

Dalam proses rawatan sama ada ringan atau teruk pesakit dan keluarga pesakit haruslah patuh akan arahan daripada perawat seperti cara penggunaan bahan rawatan dan bersabar. SABAR inilah yang paling payah terutamanya bagi mereka yang telah berubat dan berhabis. Sepatutnya mereka tidak terburu-buru hendakkan kesembuhan dalam pertemuan kali pertama dan beberapa jam mahu terus sembuh dan surutnya walaupun ada yang boleh demikian. Boleh atau tidak boleh semuanya tergantung kepada ilmu dan izin Allah jua. Jadi keluarga pesakit haruslah mengikut syarat perawat asalkan tidak menyalahi syarat dan bukan syarat pelik sehingga tiada penjelasan rasional serta patuh terhadap penggunaan bahan rawatan. Hampir semua rawatan komplementari menggunakan air. 

Namun teknik pengisian ilmu atau bahan rawatan dalam air setiap ilmu itu berbeza-beza. Itulah ramuan ubat ghaib yang tidak dapat dilihat tetapi haruslah diminum secara ikut syaratnya sehingga perawat menjelaskan langkah demi langkah apabila cara demikian tidak mendatangkan perubahan langsung dalam jangkamasa waktu tertentu. BUKAN bermakna terus jumpa perawat, terus doa terus minum air doa terus mahu sembuh kalau tak sembuh terus desak perawat dan mempersoalkan dengan penuh keraguan seperti mahu terus minumkah mahu terus mandikan tidak sampai 24 jam perubatan dilakukan. SABAR itu ada kebaikan yang banyak! Begitu juga medium ubatan lain seperti herba yang memerlukan masa untuk menunjukkan kesan. Namun jika seseorang perawat itu mengisi herba dengan wirid doa maka insya Allah isi herba tersebut akan lebih mantap dan ia juga suatu ikhtiyar batini yang semuanya akhirnya hanya bergantung mutlak pada ketentuan Allah Ta'ala sahaja.

Khamis, 22 September 2011

Wajah Yang Menawan Umpana Kilauan Berlian

Terdapat ilmu susuk yang syirik samada iktikad, teknik dan cara pemasukan susuk. Namun terdapat dengan cara yang tidak syirik dan boleh dilakukan tanpa apa-apa kesan yang buruk ke atas diri. Insya Allah semuanya boleh dilakukan dengan berkat ilmu dan teknik daripada pengalaman perawat tertentu. Di tempat kami terdapat kaedah bagaimana untuk memindahkan cahaya berlian atau emas ke wajah sesiapa sahaja tanpa kaedah yang syirik, sesat dan kesan buruk sebelum ajal. Apa yang penting kefahaman bagi yang berminat. Kefahaman itu penting kerana daripada situlah adanya keyakinan dalam memakainya. Bagi yang berminat boleh terus hubungi kami. Boleh dibuktikan terus. Segala pertanyaan boleh diemel atau dihubungi ataupun boleh berjumpa terus dengan Tuan Tabib. Tak payah lagi berjumpa bomoh sesat atau bidan sesat atau syirik. Buat apa kalau ada kaedah yang lebih baik dan tidak menjejaskan akidah. Dan kalau sudah ada kaedah yang baik dan benar itu kenapa pula tidak mencubanya? Insya Allah dengan kaedah khusus daripada kami wajah dipeminat agar menawan umpama kilauan berlian.

Merawat Pesakit Demam dengan Ayatul Kursi

Salam. Walaupun ayatul kursi mempunyai unsur panas, namun harus diingat AK bukan bersifat panas seperti panasnya api neraka dan panasnya api kejadian syaitan. Panas AK ialah panas yang suci. Kalau kita demam panas atau sesiapa demam panas, boleh gunakan Ayatul Kursi untuk merawatnya. Cukup meletakkan tangan ke ubun, dada dan perutnya bacalah masing-masing pada point dimaksudkan dengan kiraan 7x masing-masing. Selepas tamat baca hembuslah. Bacakan pada air dan pada air jelum atau air yang mahu dilapkan ke muka dan tubuh pesakit demam samada air itu dicampur dengan daun bunga raya ataupun lendir lidah buaya. Insya Allah suhunya akan menurun. Membaca AK pada air sebenarnya cukup pada segelas air beri dia minum. Ada yang buat setong air. Terserahlah. Daripada pengalaman saya, cukuplah segelas air dengan keyakinan kita insya Allah sembuh. Setiap ilmu mempunyai kaedah dan cara tersendiri. Tetapi sebab ada orang kata AK bersifat panas dan tidak sesuai rawat demam panas ia adalah salah kerana panas demam berbeza dengan panas daripada AK.

Gangguan Puaka Saka 3

Dengan rahmat Allah saya pun mula munajat memohon taufik daripadanya. Terdapat beberapa rangkaian zikir dan akhirnya apabila merawat secara serentak termasuk saudara mara Tok tersebut beliau kian pulih. Termasuk siptom saka pada anggota keluarga yang lain. 

Dalam silibus Ilmu Hikmah bab perubatan saka diterangkan kaedah tersebut. Sebenarnya kaedah perubatan saka mempunyai beberapa kaedah. Kita tidak tahu cara bagaimana yang dapat memulihkan pesakit. Justeru perawat hendaklah membuat satu demi satu kaedah yang ada dan tidak boleh sesekali berputus asa terhadapnya. 

Alhamdulillah dalam Ilmu Hikmah Islami yang saya bimbing terdapat beberapa cara yang ampuh untuk membuang saka serta memulihkan pesakit. Kaedah terakhir sekali ialah meleburkan saka. Namun tidak semua orang mampu membuat demikian kerana ia membabitkan amalan tertentu yang harus dibuat dengan memenuhi syarat-syaratnya. Justeru bagi pesakit yang ingin mengubat haruslah faham perawat tidak merawat hanya dengan angkat tangan sahaja. Doa itu mempunyai makna yang luas. Termasuk teknik kaedah dan cara. Yang penting ialah amalan dalam sesuatu ilmu sendiri. Dalam membuang saka khususnya saka yang berat dan kuat pengaruhnya ke atas pesakit, maka perawat tidak boleh lagi menggunakan ayat atau khadam ayat. 

Kekuatan zikir dan roh perawat amatlah diperlukan dalam situasi yang amat getir tersebut. Insya Allah bagi pesakit yang jenuh mengubat sana sini tak kunjung sembuh, boleh berikhtiyar dengan saya. Namun kesabaran diperlukan oleh kedua belah pihak. Mahar juga harus dipersetujui bersama kerana ia membabitkan tenaga masa dan ikhtiyar perawat ke atas pesakit. Jangan pesakit atau keluarga pesakit memikirkan perawat hanya sekadar angkat tangan doa baca sahaja. Kalaulah pesakit atau keluarga pesakit tahu betapa sukarnya pertempuran antara perawat dengan makhluk halus ini pasti mereka akan berusaha memenuhi syarat perubatan samada penyediaan bahan dan juga mahar. Insya Allah. Bagi yang mengambil ilmu hikmah daripada saya juga terdapat beberapa kaedah itu. Malah ada yang diajarkan kemudian kerana bagi membolehkan murid ilmu hikmah tidak tergesa-gesa atau rambang mata terhadap banyak ilmu yang ditulis dalam nota dan diperturunkan nanti. 

Oleh itu ada kaedah itu diperturunkan sedikit demi sedikit kerana ia lebih baik daripada banyak sekaligus hanya membuatkan murid tidak beramal. Jika berminat, semua perawat Islam ruqyah yang buntu apabila berdepan dengan saka yang amat degil maka belajarlah lagi kerana ilmu Allah tidak pernah habis. Yang penting mengetahui teknik yang betul dan amalan serta doa yang tepat pastilah kita boleh berjaya.

Jumaat, 16 September 2011

Gangguan Puaka Saka II

Apabila saya 'dipanggil' oleh Kak Senah utk merawat emaknya, Tok Yah, saya tidaklah terus sahaja mengikutnya ke rumahnya. Biarpun Kak Senah berharap benar agar saya dapat datang kerumahnya pada waktu itu juga.

"Sakit macam mana?"tanya saya.

"Sakit rahang...sampai tak boleh makan...dah merata dah berubat ustaz.."

Saya hanya tersengih sahaja. Perkara ubat mengubat ini sebenarnya kalau diikutkan petua tak boleh terburu-buru. Saya fikir elok datang sebelah malan sahaja selepas terawih. Lagipun rumah Kak Senah hanya selang 10 buah rumah sahaja dari rumah Tok saya.

Namun selepas Zuhor saya betul-betul berkelapangan. Selepas solat, saya mengambil keputusan untuk kerumahnya. Berbekalkan air zam-zam, minyak hajarulaswad yang telah diwiridkan, saya melangkan kerumahnya dengan penuh tawakal kepada Allah. Setibanya di rumahnya saya dijemput terus ke sisi Tok Yah yang terlantar di tengah rumah merengek kesakitan sambil memegang rahang pipi kanannya. Tok Yah terus menggamit saya setelah nampak saya dibawa oleh Kak Senah melewati ruang tamu rumah, langsung duduk di sisinya.

"Kenapa tok?" tanya saya lembut.

".....Kit...kit..."

Itu sahaja yang Tok Yah mampu katakan sambil menunjuk ke pipi kanannya. Saya terus mematikan diri menumpukan hati pada Allah ta'ala sambil hati memohon dikurniakan petunjuk akan sakitnya Tok Yah ini. Masya Allah, yang membuat bahana rupa-rupanya sejenis makhluk yang agam besar giginya bercerakah membaham. mengkerkah rahan pipi kanan Tok Yah. Geli Geleman saha melihat mulutnya berjejeran dengan air liur dan segera saya bacakan Al Ikhlas dan ditiupkan pada lembaga tersebut dan ia langsung ghaib entah kemana.

Saya mulakan rawatan pada Tok Yah dengan lebih perinci. Tak guna lagi untuk 'melihat' lebih jauh kerana puncanya sudah saya ketahui. Saya hanya membacakan ayatul Kursi sebanyak 17x dan beberapa ayat lain dan alhamdulillah mulut Tok Yah yang senget sebelah bagai tertarik-tarik itu langsung hilang. Saya bekalkan Tok Yah dengan air zam-zam.

Sebelum pulang, anaknya Kak Senah ramah menceritakan sejarah penyakit Tok Yah yang sejak puluhan tahun lampau. Kata kak Senah, Tok Yah dahulu seorang yang agak aneh. Jika ada penduduk kampungnya yang menderita sakit akibat gangguan Tok Yah akan datang ziarah dengan membawa parang kontotnya. Tuan rumah dan seisi rumah tidak terkejut pun dengan sikap Tok Yah tersebut kerana lazimnya itulah sikapnya apabila melawat orang sakit dalam kampungnya.

"Assalammmualaikum!" Tok Yah memberi salam dimuka pintu sambil tangan kirinya memegang jenang pintu dan tangan kanannya menghayun parang dengan matanya meliar ke dalam rumah. Tuan rumah menyambut Tok Yah dan menjemputnya masuk. Tok Yah masuk ke dalam rumah dan sebaik sahaja berdepan dengan pesakit akibat gangguan itu, tiba-tiba pesakit yang terlantar kaku terus bingkas bangun dan Tok Yah pula terlentang. Pesakit itu bagai terpinga-pinga sahaja memerhati sekeliling ditambah apabila melihat Tok Yah yang tiba-tiba pula meracau tidak tentu butir. Ramai orang kampung percaya jin yang menganggu telah beralih meresap ke dalam tubuh Tok Yah.

Tok Yah hanya pulang kerumah apabila dia sedar kembali. Namun menurut Kak Senah ibunya tidak pernah sembuh tetapi jin yang ganggu Tok Yah akan menunjukkan gejala kesurupan beberapa ketika dan masa walaupun kesurupan itu hanya pada gelagat Tok Yah bercakap sendirian sahaja tetapi tetap merisaukan anak cucu. Namun Tok Yah tetap sihat wal afiat. Boleh membanting tulang buat kerja kampung bercucuk tanam berkebun semuanya.

Apabila saya tidur malam pertama saya merawat Tok Yah saya bermimpi saya telah bergerak dalam suatu lingkungan cahaya putih terbang menyusuri sebatang sungai ditengah hutan rimba belukar yang tebal. Sewaktu menyusuri sungai tersebut, saya melihat terdapat sangat banyak binatang puas seperti gajah, orang utan, gorilla, harimau dan lain-lain merenung saya malahan ada gerombolan gajah hitam mahu melanggar saya. Namun mujurlah saya bergerak cepat selain silauan cahaya putih yang membuatkan binatang buas tersebut hanya 'mengaruk' tidak dapat mendekati saya.

Apa yang saya lihat Tok Yah terkena saka ilmu...Tok Yah ada beramal dengan ilmu-ilmu batin tertentu membuatkan kini saka ilmunya menjadi makan diri pada tubuhnya.Bukannya Tok Yah tak pergi jumpa perubatan moden. Sebuat sahaja pakar apapun, pakar tulang, pakar saraf, pakar gigi semuanya sudah Tok Yah temui semuanya menyatakan tiada sebarang keabnormalan pada batang tubuh Tok Yah. Namun peliknya Tok Yah terus sahaja sakit rahang sampai susah hendak menelan makanan dan minuman membuatkan Kak Senanh sekeluarga begitu risau akan kesihatannya. Alhamdulillah sewaktu saya datang lagi pada selepas Zuhor Tok Yah banyak berubah, daripada terlantar sakit sudah boleh bangun sendiri ke bilik air. rasa sakitnya denyut-denyut sudah hilang cuma sisa-sisa sakit sahaja kalau diperlakukan mulutnya secara kasar. Rawatan kedua dan ketiga tanpa apa-apa mimpi.

Selepas rawatan ketiga saya tidak lagi dipanggil oleh Kak Senah. Saya anggap Allah telah mengabulkan doa semua untuk kesembuhan Tok Yah. Sebenarnya Tok Yah pernah berubat dengan ramai perawat Islam dan tradisional. Kebanyakkannya merasuk, kononnya saka dalam badannya menyatakan Tok Yah disihir oleh jiran yang memberikan hadiah rantai emas kepada Tok Yah kira-kira 20 tahun lepas....Namun baharu lima hari, saya dipanggil semula oleh Kak Senah...Tok Yah sakit kembali macam biasa...walhal selepas saya merawat Tok Yah terus menunjukkan kesan kesembuhan berterusan sehingga mampu meneruskan puasa dan bersolat membaca Yassin...saya mula bertafakur merenung lebih jauh ke dalam...dan saya lihat ini sebagai suatu kiffarah yang sukar untuk saya jelaskan...sewaktu saya bertanya kepada Kak Senah ada tak Tok Yah solat ketika sakit, Kak Senah sekadar mengeleng...hanya alasan nak solat macam mana apabila sakit demikian...

Saya datang lagi buat kali keempat kali ini dengan persediaan yang lebih....nampaknya semasa sesi rawatan Tok Yah menjerit sakit dan matanya meliar apabila saya menekan ibu jarinya sambil membaca kalimah suci pada ibu jari kaki kirinya. Bulu romah sekitar bahu leher dan muka saya berceracak sewaktu mata Tok Yah terbeliak meliar kiri ke kanan tiba-tiba dan apabila saya mengarahkan Tok Yah agar terus memandang saya, Tok Yah menentang pandangan saya dan pandangan kami bertembung. Segera saya bacakan 2 ayat terakhir Surah At-Taubah lantas dihembuskan ke mata Tok Yah. Dan matanya yang mahu tersembul dan tajam itu kembali redup dan normal....

"Kalau begini, kita kena buat cara lain..." kata saya kepada Kak Senah yang begitu berharap pada saya untuk ikhtiyar akan ibunya itu. Bukan apa, sudah jenuh dibawa berubat keadaan ibunya tetap demikian berulang-ulang. Malahan kali terakhir berubat di Sungai Petani, sehingga dikenakan bayaran RM2000.00. Walhal pusat rawatan Islam tersebut hanya memberikan air ruqyah yang telah dipek beberapa botol sahaja untuk dibuat mandi minum. Dan menurut Kak Senah langsung tak ada kesan sedikitpun ke atas Tok Yah malahan keadaannya kian teruk.

Saya menghela nafas panjang...biarpun benar kesembuhan milik Allah namun kita perawat Islam janganlah menjual air ruqyah sampai RM2000.00 hanya beberapa botol kecil yang telah dipakej air dalam botol itu telah dibacakan ayat-ayat suci tertentu. 

"Tolonglah ustaz, saya sanggup bayar berapa sahaja kepada ustaz asalkan mak ini sembuh.."rayu Kak Senah kepada saya.

"Kak Senanh, seharusnya dalam keadaan ini kita hanya bergantung harap kepada Allah atau meningkatkan keyakinan dan harap kepadaNya selain ikhtiyar...bukannya bersikap demikian..kalaulah Kak Senah jumpa orang lain dengan bercakap macam ini saya rasa orang yang tak belajar apa-apa olmu pun tergamak menipu untuk mendapatkan habuan dunia..."

Kak Senah hanya tertunduk malu dengan wajahnya keberah-berahan....bersambung....

Emaknya yang telah menderita sakit rahang bagai dikerkah oleh 'sesuatu' itu sudah lama, rasanya hampir tiga dekad.

Ahad, 4 September 2011

Gangguan Puaka Saka

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Dalam cuti saya yang panjang ini saya telah menjejakkan kaki di kampong sejak pertengahan Ramadhan yang mulia. Di sini saya mendapatkan kembali kekuatan saya, bersama Tok yang sentiasa menyala-nyala semangat ibadahnya.
Oleh kerana, aktiviti pengubatan yang dilakukan oleh saya telah 'disebarkan' Tok kepada jiran tetangga, maka saya pun segera 'disambar' oleh jiran yang tinggal tidak jauh dari rumah Tok saya. Namanya Mak Cik Senah (bukan nama sebenar). Dia menyatakan hajat meminta saya merawat ibunya yang kini terlantar sakit di rumahnya. Saya yang ketika itu baharu tersedar dari tidur sunnah tengahari, terkebil-kebil menatap wajah Mak Cik Senah yang murung dan begitu mengharap saya dapat membantu ibunya.
Saya hanya tersengih-sengih sahaja mendengar cerita ringkasnya. Sakit menahun. Tak kunjung sembuh. Ada pasang surutnya. Saya merenung ke dalam diri mencari fihrasat yang mungkin tertinggal jauh diliputi angin lalai diri.
Sebenarnya sejak di bangku sekolah lagi saya terlibat dalam bidang ini. Bermula daripada ingin tahu dan pengalaman rohani saya sendiri selain daripada pengalaman hidup mendengar cerita orang disihir di sana sini ddalam masyarakat saya dibesarkan.
Malah ada yang berlaku sangat dekat dengan diri saya sendiri. Arwah Pak Ya jiran sebelah rumah saya sahaja, menderita sakit yang tidak diketahui puncanya oleh doctor demikian lamanya. Arwah Pak Ya seorang Pegawai Tanah di kampong saya. Dia peramah dan sangat baik hati. Banyak juga jasanya kepada masyarakat setempat dan ramah pula membuatkan ramai yang suka berdamping dan mengadukan masalah kepadanya.
Pak Ya juga sangat baik dengan saya. Ketika itu saya masih kanak-kanak. Saya telah tinggal bersama Tok dan Tok Wan saya di Kedah sejak saya berusia 6 bulan. Pada waktu itu ayah saya sudah meninggal dunia. Apabila saya sudah bekerja baharulah emak saya menceritakan tentang penyakit ayah saya yang begitu menyedihkan saya. Pendek kata ayah saya di sihir. Dengan penemuan patung berikat berpaku dan digantung pada pokok di depan rumah sehingga dikunjungi oleh syaitan penganggu waktu senja ke rumah ibu saya mencari ayah saya yang ketika itu merayau-rayau entah kemana. Saya rasa saya boleh menceritakan di lain waktu walaupun tidak dapat dinafikan factor mengenangkan teruk ayah saya di sihir mengukuhkan lagi keinginan saya mendalami bidang rawatan Islam ini. Itu belum lagi masuk cerita Moyang Salleh yang juga merawat orang kampong suatu masa yang lampau…
Berbalik tentang Pak Ya, dia sangat baik dengan saya sehingga hampir setiap petang dia membelikan saya bermacam-macam makanan daripada satey, ais kacang sehingga robotic bergerak untuk saya. Sampai suatu petang saya termuntah-muntah sebab kekeyangan amat sangat. Kalau  mendengar sahaja motorsikal arwah Pak Ya saya cepat-cepat bergegas berlari kerumahnya yang hanya bersebelahan sahaja dengan rumah Tok saya.
Kadangkala arwah hanya menemani saya 'naik' buaian besi di halaman rumahnya 'mengambil angin petang.' Tak berapa lama kemudian, arwah Pak Ya tiba-tiba tidak lagi menemani dan menaladeni saya. Saya hanya mengetahui ujian mendatangi dirinya apabila saya diajak oleh Tok Wan saya ke rumahnya. Masa itu saya jadi pelik. Tak pernah Tok Wan ajak saya kerumah Pak Ya. Masa saya sampai ke rumahnnya ada saudara maranya dan anak-anaknya yang saya tidak kenali. Tok Wan langsung terus membawa saya menuju ke ruang tamu dan saya terkejut melihat arwah Pak Ya yang tubuhnya tegap dan sihat itu Nampak kurus melidi serta cenkung terbaring berselimut hingga separas dada. Di kiri kanannya orang dan jiran serta anak serta isterinya membaca Yassin. Ketika saya didudukkan oleh Tok Wan di sisi Pak Ya, saya jadi kekok kerana berlainan benar rupa Pak Ya yang saya kenali. Beliau meraba-raba tangan saya serta cuba menyentuh muka saya. Percakapannya tidak tentu biji butirnya bagai orang yang bisu cuba bertutur. Mulutnya herot perot dengan air liur berjejeran di tebing mulutnya. Saya jadi terkesima dan sedikit ketakutan. Terutama apabila tangan Pak Ya yang dingin pucat leci itu menyentuh kulit muka saya segera saya menjauhkan diri saya daripadanya. Tok Wan memegang belakang saya. Katanya, buat apa takut ini kan Pak Ya yang selalu bawa saya jalan-jalan, makan di pantai dan belanja saya makan satey serta membeli permainan robotic untuk saya. Saya hanya terdiam sahaja ketika itu tanpa dapat berkata apa-apa.Takkan itu PakYa yang saya kenali dulu. Terasa baharu semalam saya membonceng motorsikalnya ke pantai. Menurut kata Tok Wan Pak Ya sakit teruk sejak minggu lalu muntah-muntah darah sehingga terlantar dan kurus kering. Walaupun sudah dikeluarkan oleh Tok Bomoh berbagai barang dari mulutnya seperti kaca, miang rebung, rambut namun Pak Ya terus sakit sehingga isterinya yang saya panggil Auntie melihat muka harimau di halaman rumah mereka serta mencakar dinding rumah mereka saban malam. Pak Ya  pula meracau-racau marahkan sesuatu yang dipanggilnya syaitan ifrit bertenggek di atas alang rumahnya membaling-balingnya dengan bola api. Siapa yang tidak takut jika sebegitu teruk diganggu yang aneh dan pelik-pelik saban malam?
Itulah secebis cerita daripada pengalaman hidup yang mendewasakan saya. Masa ini sudah pastilah saya belum lagi pandai mengubat. Cuma peristiwa itu sangat kuat membekas dalam jiwa saya betapa orang yang menyayangi saya sebagai anak yatim pergi meninggalkan saya dalam keadaan yang amat mengerikan sehingga saya pun jadi takut untuk menziarahi arwah Pak Ya sewaktu dibujurkan di tengah rumah dimandikan dan dikapankan oleh jiran tetangga. Namun tiada pula perkara aneh dan pelik berlaku sehingag jenazah dibawa ke tanah perkuburan dan disemadikan buat selama-lamanya sehingga hari berbangkit.
Begitu seiring dengan pembacaan saya daripada buku am, sejarah, agama, sastera, sains sehingga mitos dan misteri serta 'cerita-cerita hantu' serta dibauri pegalaman hidup menjadikan saya sedar betapa perlunya kita kuat berpegang kepada agama Allah ini. Inilah penyelamat dan penolong kita tempat kita berlindung dan bernaung dibawah Payung RahmatNya.
Dan pengalaman hidup lain yang mana hampir senada pun mewarnai pengalaman hidup saya. Ada yang kena penyakit gila akibat disihir sehingga mengamuk di rumah terpaksa dipanggil polis 8-10 org utk menangkapnya. Sewaktu kejadikan saya telah mendalami rukyah syariyyah walaupun daripada buku terjemahan terbitan Pustaka Salam, saya telah mengahafal dan mendalami makna ayat ruqyah. Masa itu saya rasa rawatan Islam secara ruqyah belum lagi meluas di praktikkan. Buku Terjemahan karangan Syeikh Abdul Wahid Salam Bali itu pun saya dapat percuma sahaja apabila saya membeli 1 buah buku agama secara pos dari Pustaka Salam. Mula-mula saya ragu juga kerana dua buah buku ini saya tidak membelinya melainkan saya menandakan sahaja dan memandangkan duit saya masa itu sewaktu tingkatan 1 tidak mencukupi untuk membeli dua buah buku tersebut saya hanya membeli sebuah buku sahaja berkaitan sejarah sirah Nabi Muhammad SAW. Tanda 'right' itu saya PADAMkannya dengan liquid paper sehingga tidak lagi kelihatan dakwat dalam kotaknya. Saya anggap ini hadiah daripada mereka yang mungkin ketika itu buku tema demikian belum mendapat perhatian masyarakat.
Ketika sampai di pengetahuan saya yang jiran ini mengamuk atau pasang penyakit gilanya, "katanya mahu membunuh orang yang mengejek-ejeknya", saya hanya duduk di halaman rumah dan membaca ayat ruqyah. Tak lama kemudian saya melihat anggota polis Berjaya 'menyarungkan' tubuhnya dengan pakaian khas sehingga dia  tdk lagi meronta-ronta. Saya anggap ini bukan kejayaan  saya melainkan ini rahmat Allah dengan sifatNya yang Maha Pemurah memperhatikan doa kita.
Apabila saya dijemput ke rumah Mak Cik Senah, saya menyatakan akan datang kemudian.  Cerita daripada Tok saya membuatkan  saya termenung. Bukan sehari  Mak Cik Senah membawa ibunya berubat merata tempat. Sudah berhabis puluhan ribu ringgit. Puluhan tahun sakit dan berubat. Siptom sakitnya seperti saka…..sudah banyak yang datang merawat dilawan puaka saka itu malah ada yang digelak tawa sahaja oleh saka tersebut hingga bomoh itu balik kerumah menahan malu….malah ada ustaz yang hanya dapat di muka pintu sebelum jin saka menyatakan mahu keluar dari tubuhnya….namun setelah ustaz pulang terus sahaja sakitnya berbalik sampai kerasukan tertawa-tawa memerli ustaz tersebut…..bersambung…

Program Mahaguru Grandmaster Ilmu Hikmah,Kebatinan dan Ilmu Ghaib

Salam. Kembali dibuka program Gemblengan Mahaguru untu tahun ini yang meliputi ilmu 1. Rahsia Kekuatan Batin Manusia Asas hingga level G...