Ahad, 4 September 2011

Gangguan Puaka Saka

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Dalam cuti saya yang panjang ini saya telah menjejakkan kaki di kampong sejak pertengahan Ramadhan yang mulia. Di sini saya mendapatkan kembali kekuatan saya, bersama Tok yang sentiasa menyala-nyala semangat ibadahnya.
Oleh kerana, aktiviti pengubatan yang dilakukan oleh saya telah 'disebarkan' Tok kepada jiran tetangga, maka saya pun segera 'disambar' oleh jiran yang tinggal tidak jauh dari rumah Tok saya. Namanya Mak Cik Senah (bukan nama sebenar). Dia menyatakan hajat meminta saya merawat ibunya yang kini terlantar sakit di rumahnya. Saya yang ketika itu baharu tersedar dari tidur sunnah tengahari, terkebil-kebil menatap wajah Mak Cik Senah yang murung dan begitu mengharap saya dapat membantu ibunya.
Saya hanya tersengih-sengih sahaja mendengar cerita ringkasnya. Sakit menahun. Tak kunjung sembuh. Ada pasang surutnya. Saya merenung ke dalam diri mencari fihrasat yang mungkin tertinggal jauh diliputi angin lalai diri.
Sebenarnya sejak di bangku sekolah lagi saya terlibat dalam bidang ini. Bermula daripada ingin tahu dan pengalaman rohani saya sendiri selain daripada pengalaman hidup mendengar cerita orang disihir di sana sini ddalam masyarakat saya dibesarkan.
Malah ada yang berlaku sangat dekat dengan diri saya sendiri. Arwah Pak Ya jiran sebelah rumah saya sahaja, menderita sakit yang tidak diketahui puncanya oleh doctor demikian lamanya. Arwah Pak Ya seorang Pegawai Tanah di kampong saya. Dia peramah dan sangat baik hati. Banyak juga jasanya kepada masyarakat setempat dan ramah pula membuatkan ramai yang suka berdamping dan mengadukan masalah kepadanya.
Pak Ya juga sangat baik dengan saya. Ketika itu saya masih kanak-kanak. Saya telah tinggal bersama Tok dan Tok Wan saya di Kedah sejak saya berusia 6 bulan. Pada waktu itu ayah saya sudah meninggal dunia. Apabila saya sudah bekerja baharulah emak saya menceritakan tentang penyakit ayah saya yang begitu menyedihkan saya. Pendek kata ayah saya di sihir. Dengan penemuan patung berikat berpaku dan digantung pada pokok di depan rumah sehingga dikunjungi oleh syaitan penganggu waktu senja ke rumah ibu saya mencari ayah saya yang ketika itu merayau-rayau entah kemana. Saya rasa saya boleh menceritakan di lain waktu walaupun tidak dapat dinafikan factor mengenangkan teruk ayah saya di sihir mengukuhkan lagi keinginan saya mendalami bidang rawatan Islam ini. Itu belum lagi masuk cerita Moyang Salleh yang juga merawat orang kampong suatu masa yang lampau…
Berbalik tentang Pak Ya, dia sangat baik dengan saya sehingga hampir setiap petang dia membelikan saya bermacam-macam makanan daripada satey, ais kacang sehingga robotic bergerak untuk saya. Sampai suatu petang saya termuntah-muntah sebab kekeyangan amat sangat. Kalau  mendengar sahaja motorsikal arwah Pak Ya saya cepat-cepat bergegas berlari kerumahnya yang hanya bersebelahan sahaja dengan rumah Tok saya.
Kadangkala arwah hanya menemani saya 'naik' buaian besi di halaman rumahnya 'mengambil angin petang.' Tak berapa lama kemudian, arwah Pak Ya tiba-tiba tidak lagi menemani dan menaladeni saya. Saya hanya mengetahui ujian mendatangi dirinya apabila saya diajak oleh Tok Wan saya ke rumahnya. Masa itu saya jadi pelik. Tak pernah Tok Wan ajak saya kerumah Pak Ya. Masa saya sampai ke rumahnnya ada saudara maranya dan anak-anaknya yang saya tidak kenali. Tok Wan langsung terus membawa saya menuju ke ruang tamu dan saya terkejut melihat arwah Pak Ya yang tubuhnya tegap dan sihat itu Nampak kurus melidi serta cenkung terbaring berselimut hingga separas dada. Di kiri kanannya orang dan jiran serta anak serta isterinya membaca Yassin. Ketika saya didudukkan oleh Tok Wan di sisi Pak Ya, saya jadi kekok kerana berlainan benar rupa Pak Ya yang saya kenali. Beliau meraba-raba tangan saya serta cuba menyentuh muka saya. Percakapannya tidak tentu biji butirnya bagai orang yang bisu cuba bertutur. Mulutnya herot perot dengan air liur berjejeran di tebing mulutnya. Saya jadi terkesima dan sedikit ketakutan. Terutama apabila tangan Pak Ya yang dingin pucat leci itu menyentuh kulit muka saya segera saya menjauhkan diri saya daripadanya. Tok Wan memegang belakang saya. Katanya, buat apa takut ini kan Pak Ya yang selalu bawa saya jalan-jalan, makan di pantai dan belanja saya makan satey serta membeli permainan robotic untuk saya. Saya hanya terdiam sahaja ketika itu tanpa dapat berkata apa-apa.Takkan itu PakYa yang saya kenali dulu. Terasa baharu semalam saya membonceng motorsikalnya ke pantai. Menurut kata Tok Wan Pak Ya sakit teruk sejak minggu lalu muntah-muntah darah sehingga terlantar dan kurus kering. Walaupun sudah dikeluarkan oleh Tok Bomoh berbagai barang dari mulutnya seperti kaca, miang rebung, rambut namun Pak Ya terus sakit sehingga isterinya yang saya panggil Auntie melihat muka harimau di halaman rumah mereka serta mencakar dinding rumah mereka saban malam. Pak Ya  pula meracau-racau marahkan sesuatu yang dipanggilnya syaitan ifrit bertenggek di atas alang rumahnya membaling-balingnya dengan bola api. Siapa yang tidak takut jika sebegitu teruk diganggu yang aneh dan pelik-pelik saban malam?
Itulah secebis cerita daripada pengalaman hidup yang mendewasakan saya. Masa ini sudah pastilah saya belum lagi pandai mengubat. Cuma peristiwa itu sangat kuat membekas dalam jiwa saya betapa orang yang menyayangi saya sebagai anak yatim pergi meninggalkan saya dalam keadaan yang amat mengerikan sehingga saya pun jadi takut untuk menziarahi arwah Pak Ya sewaktu dibujurkan di tengah rumah dimandikan dan dikapankan oleh jiran tetangga. Namun tiada pula perkara aneh dan pelik berlaku sehingag jenazah dibawa ke tanah perkuburan dan disemadikan buat selama-lamanya sehingga hari berbangkit.
Begitu seiring dengan pembacaan saya daripada buku am, sejarah, agama, sastera, sains sehingga mitos dan misteri serta 'cerita-cerita hantu' serta dibauri pegalaman hidup menjadikan saya sedar betapa perlunya kita kuat berpegang kepada agama Allah ini. Inilah penyelamat dan penolong kita tempat kita berlindung dan bernaung dibawah Payung RahmatNya.
Dan pengalaman hidup lain yang mana hampir senada pun mewarnai pengalaman hidup saya. Ada yang kena penyakit gila akibat disihir sehingga mengamuk di rumah terpaksa dipanggil polis 8-10 org utk menangkapnya. Sewaktu kejadikan saya telah mendalami rukyah syariyyah walaupun daripada buku terjemahan terbitan Pustaka Salam, saya telah mengahafal dan mendalami makna ayat ruqyah. Masa itu saya rasa rawatan Islam secara ruqyah belum lagi meluas di praktikkan. Buku Terjemahan karangan Syeikh Abdul Wahid Salam Bali itu pun saya dapat percuma sahaja apabila saya membeli 1 buah buku agama secara pos dari Pustaka Salam. Mula-mula saya ragu juga kerana dua buah buku ini saya tidak membelinya melainkan saya menandakan sahaja dan memandangkan duit saya masa itu sewaktu tingkatan 1 tidak mencukupi untuk membeli dua buah buku tersebut saya hanya membeli sebuah buku sahaja berkaitan sejarah sirah Nabi Muhammad SAW. Tanda 'right' itu saya PADAMkannya dengan liquid paper sehingga tidak lagi kelihatan dakwat dalam kotaknya. Saya anggap ini hadiah daripada mereka yang mungkin ketika itu buku tema demikian belum mendapat perhatian masyarakat.
Ketika sampai di pengetahuan saya yang jiran ini mengamuk atau pasang penyakit gilanya, "katanya mahu membunuh orang yang mengejek-ejeknya", saya hanya duduk di halaman rumah dan membaca ayat ruqyah. Tak lama kemudian saya melihat anggota polis Berjaya 'menyarungkan' tubuhnya dengan pakaian khas sehingga dia  tdk lagi meronta-ronta. Saya anggap ini bukan kejayaan  saya melainkan ini rahmat Allah dengan sifatNya yang Maha Pemurah memperhatikan doa kita.
Apabila saya dijemput ke rumah Mak Cik Senah, saya menyatakan akan datang kemudian.  Cerita daripada Tok saya membuatkan  saya termenung. Bukan sehari  Mak Cik Senah membawa ibunya berubat merata tempat. Sudah berhabis puluhan ribu ringgit. Puluhan tahun sakit dan berubat. Siptom sakitnya seperti saka…..sudah banyak yang datang merawat dilawan puaka saka itu malah ada yang digelak tawa sahaja oleh saka tersebut hingga bomoh itu balik kerumah menahan malu….malah ada ustaz yang hanya dapat di muka pintu sebelum jin saka menyatakan mahu keluar dari tubuhnya….namun setelah ustaz pulang terus sahaja sakitnya berbalik sampai kerasukan tertawa-tawa memerli ustaz tersebut…..bersambung…

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ibu Duit Inti Karomah