Jumaat, 30 Disember 2011

Kajian Ilmu Hikmah Tahap Ilmu Hikmah

Salam sejahtera.

Terdapat kekeliruan antara kita berkenaan ilmu hikmah. Mungkin terbayang difikiran orang yang belum mengenali dan belajar ilmu hikmah akan menganggap ilmu hikmah ini sepertimana ilmu yang tersebar luas di Indonesia yang memakai khadam, jin, perewang dan tangkal. Kenyataan ini ada benar dan ada salahnya. Secara ringkasnya tahap ilmu hikmah adalah seperti berikut

Tahap Dasar-mengandalkan ayat suci dan zikir. Biasanya di tahap ini orang yang menggunakan kombinasi ayat yang dinamakan dengan pelbagai nama sama ada manzil, rukyah, surah tertentu, ayat 7, bismillah 5, bismillah 6, selawat syifa, tafrijiyyah dll.

Tahap Pertengahan-mengandalkan tahap dasar tetapi jauh lebih kedepan lagi dengan menggabungkan dengan ayat suci tertentu seperti ayat 7, ayat 5, Yassin Mubin, Yassin Fadilat, Yassin 40 dll. Tahap ini ada yang amal secara khusus ayat untuk serangan ke atas jin spt memohon senjata ghaib, api, batu, rantai secara ghaib. Ada yang amal jampi asal usul di tahap ini. Ada dikalangan perawat di tahap ini yang sudah terbuka mata batin alam rendah utk melihat jin, keberadaan dan gangguan pada pesakit. Ada yang tidak nampak hanya menggunakan daya imiginasinya. Di tahap ini ada yang sudah mempunyai khadam, jin dll. Ada yang berpegang kepada tangkal, azimat dll.

Tahap Tinggi-mengandalkan amalan dan keadaan tahap dasar dan tahap pertengahan namun lebih ke depan lagi secara khusus menumpukan perubatan ke arah kesufian spt menggunakan zikrullah, nafas, nupus, ampas dan tanapas, petua, dan ilham. Semuanya menjurus kepada Tauhid kepada Allah dan ada yg sekadar menggunakan Kalimah Syahadah yang biasa diucapkan dalam solat untuk melakukan scanning, serangan dan pembersihan sekaligus!. Ahli sufi atau mereka yang melalui jalan hakikat, sufi, jalan pulang, kenal diri berada di tahap ini. Mereka bukan mahu menjadi perawat walau adda diantaranya berminat menjadi perawat malah ada yang Allah sudah tentukan dia menjadi seorang perawat. Namun bagi yang HANYA belajar ilmu hikmah tanpa ambil jalan kesufian, tarikat, kenal diri atau jalan pulang tahap tertinggi ILMU HIKMAH ialah terhenti pada tahap pengubatan sahaja. Tidak boleh menggunakan ilmu hikmah untuk makrifatullah namun dalam beberapa keadaan tertentu dengan izinNya ahli ilmu hikmah boleh mencapai pemahaman dan tingkat seperti golongan tersebut. Di tahap ini ramai antaranya terpedaya berkawan dengan jin dan khadam. Menggunakan tangkal, azimat dll. Tetapi ada juga yang berjaya melepasinya terutama jika dia belajar ilmu hakikat dan mursyidnya masih hidup dan 'mengawalnya' daripada terjebak. Namun banyak juga ahli ilmu hikmah berjaya melepaskan diri daripada dimensi pergantungan dengan jin khadam.

Saya boleh rumuskan tingkat pemahaman ahli hikmah tingkat tinggi adalah sama dengan tingkat dasar ahli hakikat atau salik terutama jalan kenal diri atau jalan pulang. Melainkan ahli hikmah itu sendiri seorang salik dan menjalani jalan hakikat biasanya dia akan tahu sendiri batas ilmu hikmah dan kerohanian untuk makrifatullah sememangnya tidak sama namun berada pada sumber yang sama (ibarat sungai yang mempunyai banyak cabang dan laluan air) dan akhirnya bercantum juga di kuala sungai sebagai simbol hakikat dan makrifah. 

Ilmu hikmah ialah segala ilmu berkaitan keghaiban yang lebih menjurus kepada ilmu putih. Ia meliputi aspek perubatan, pertahanan diri (sungguh sukar mencari ilmu pertahanan diri bersumberkan ilmu hikmah aliran putih) dan lain-lain lagi.

Manakala ilmu kerohanian ialah untuk mengenal Allah. Tidak bercampur dengan ilmu hikmah namun ilmu hikmah berada dalam bahagian ilmu kerohanian namun bagi salik ini bukanlah tujuan dan matlamatnya melainkan seseorang yang hanya ahli hikmah.

Sebab itulah hendak belajar ilmu hikmah (perubatan dan manfaat dalam kehidupan yang lebih luas) belajarlah ilmu hikmah tingkat tinggi terus walau tidak ambil jalan kerohanian untuk makrifah. Mereka yang belajar ilmu hikmah dasar ddan pertengahan juga akhirnya akan mencari tahap tertinggi. Senang kira selagi kita merasa belum puas maka kita belum berada di tingkat ilmu hikmah tertinggi.

Ini hanya istilah dan bahasa dalam konteks penulisan ini sahaja. Ia mungkin berbeza dengan takrifan dan huraian orang lain dalam konteks lain. Maksud tahap dasar, pertengahan dan tinggi bukan MERUJUK AYAT AL QURAN dan AMALAN SUNNAH LAIN tetapi merujuk SI PENGAMAL ITU SENDIRI SEJAUH MANA PENGHAYATANNYA TERHADAP ILMU DAN KEFAHAMAN YANG DIPEROLEHINYA. Entri ini tidak berhajat untuk berdebat siapa benar dan siapa salah melainkan menzahirkan satu pandangan jelas apa itu ilmu hikmah dalam konteks blog Perubatan Rahmaniah ini. Semoga beroleh kefahaman.

Khamis, 29 Disember 2011

Belajar Ilmu Hikmah

Salam sejahtera. Belajar ilmu hikmah di saat menyebarnya fitnah dan gilanya manusia berlibur menandakan kita seorang yang cintakan ilmu. Insya Allah perkongsian ilmu hikmah dan perubatan Islam yang saya kongsikan bersifat sangat praktikal yang terdiri drp 4 Dasar utama. Siapa yang belajar dia akan tahu sendiri. Dgn adanya ilmu dapat membantu org lain sekurang-kurangnya keluarga sendiri. Insya Allah.

Selasa, 27 Disember 2011

Al-Quran dan Zikir Ubat Kepada Hati Suatu Muhasabah

Salam bahagia. Antara sedar atau tidak kita dipenghujung tahung 2011. Namun itu bukanlah faktor terpenting dalam kehidupan kita. Masa, ruang, tarikh, hari hanya ciptaan Allah sahaja. Mengapa kita mesti mengikut budaya orang bukan Islam meraikan kedatangan tahun baharu masihi?

Muhasabah

Kita sebagai orang Islam seharusnya sentiasa muhasabah bahawa kehidupan yang kita miliki ini hanyalah sementara sahaja. Apa yang berlalu tidak boleh diulang balik, masa yang berlalu tidak boleh diputarkan semula, orang yang telah pergi kekal semadi sehingga hari perhitungan nanti. Malahan lebih dekat lagi apa yang kita makan dan kita terasa keenakannya di atas lidah kita pun sudah tidak terasa lagi atau kita sudah jemu memakannya ataupun sudah menjadi najis.

Cubalah kita renungkan begitu fananya dunia ini. Janganlah hendaknya kita terpedaya. Terpedaya dalam ertikata hanyut dalam keseronokan jasmani dan lahiriah semata seperti hanya memenuhi keperluan telingan saja mendengar hiburan yang melalaikan. Atau menggunakan mata untuk membuat kejahatan dan  maksiat ataupun memerhatikan alam ini sekadar zahirnya sahaja. Dan lain-lain anggota tubuh kita juga.

Dalam memperkatan tentang hati, kita hendaklah mengutamakan pemerhatian kita terhadapnya. Janganlah kita menganggap hati tidak perlu dijaga dna dirawat. Ada banyak kaedah untuk menjaga dan merawat hati namun kaedah yang HAQ ialah dengan membajainya dengan ayat suci Al-Quran dan juga zikrullah. Inilah ubat hati. Inilah penawar hati.

Maka di luar sana banyaklah buku tentang zikir dan ayat untuk diamalkan sehari-hari. Saya menasihatkan kita memilih amalan yang tidak memberatkan kita. Biarlah amalan itu sedikit tetapi berterusan. Apabila kita sudah berterusan hendaklah ditingkatkan lagi kepada amal ibadah yang lain. Jangan pula terus menerus dalam keadaan statik sepanjang hayat.

Aduhai betapa ruginya mereka yang amalannya tidak bertambah. Al Quran dan Zikrullah sama ada dibaca atau dizikirkan sepenuh hati atau merasuk ke dalam hati atau tidak separuhnya tidak mengapa asalkan kita jangan meninggalkan hati kita kosong tidak terisi.

Nanti hati itu akan kurang imunnya dan mudahlah ia terkena penyakit berbahaya. Siapa yang mengamalkan secara berterusan ayat suci dan juga zikrullah dengan ikhlas kerana Allah dna bersama Allah maka insya Allah dia akan merasai betapa beruntungnya dirinya. Inilah yang kita hendakkan jiwa-jiwa yang tenang lagi bijaksana menjadi warganegara Malaysia yang berjaya. Buatlah sebanyak manapun gagasan, dasar atau wawasan yang muluk-muluk, tanpa iman dan taqwa takkan tercapai segala hasrat murni yang diimpikan oleh segenap manusia melainkan ia suatu angan-angan yang tidak berkesudahan.

Khamis, 15 Disember 2011

Berubahlah kerana Allah

Salam sejahtera. Sepanjang saya terlibat dalam bidang perubatan hikmah ini, saya telah menemui berbagai-bagai bentuk ujian yang dialami oleh para pesakit dan kadangkala ujian itu juga berlaku ke atas diri saya. Ujian Allah bukanlah suatu bencana, tragedi atau malapetaka. Kita hendaklah memahami akan hal ini dengan cermat. Banyak antara kita memandang sakit, susah, miskin itu sebagai suatu tragedi dan memandang sihat, kaya dan berharta itu suatu kenikmatan. Sebenarnya sakit atau miskin, sihat atau kaya semuanya adalah ujian daripadaNya. Saya pernah menerima pelanggan yang kaya raya memiliki syarikat besar namun apabila dia mengadu kepada saya yang bisnesnya sentiasa rugi bukannya untung walaupun pusingan modal berjuta-juta membuatkan saya termenung. Kenapalah berlaku demikian rupa pada mereka. Namun apabila saya melihat mereka tidak mengendahkan nasihat saya untu berinfaq di jalan Allah, kepada anak yatim, infaq untuk mengembangkan pendidikan agama dan sebagainya yang tergolong sebagai infaq mereka fahamlah saya akan masalah yang dihadapi mereka. Malahan kos ubat ulangan RM50.00 pun menjadi suatu yang teramat besar bagi mereka yang punya kenderaan mewah dan kehidupan senang lenang. Inilah dikatakan tiadanya keberkatan dalam harta. Orang sebegini jika berterusan boleh mati kerana tekanan untuk menjaga hartanya dengan hatinya lalai kepada Allah wa nau zubillah. Kalau kita berharta namun kita berasakan bisnes kita sentiasa rugi cuba kita periksa diri kita. Sudah banyak saya temui yang kaya raya tetapi Makkah tak terniat pun nak pergi, kaya raya tetapi tak terniatpun nak belajar asas agama seperti membaca Al -Quran. Apalah gunanya harta banyak tetapi bakhil dengan Allah untuk belajar agama?Apabila sakit maka baharulah nak belajar membaca Al-Quran. Sedih saya melihat keadaan itu namun saya bukannya hendak meremehkan tapi hendaklah usaha ini IKHLAS kerana Allah. Tanda ikhlas ialah berterusan dan tidak putus asa. Kita tidak dapat membeli keberkataan dan rahmat Allah dengan kepura-puraan. Allah yang mencipta kita pastilah Dia tahu segala-galanya tentang Diri kita zahir batin. Saya lihat ujian hidup yang menimpa orang kaya lagi dahsyat. Saya tidak menujukan entri ini pada sesiapa tetapi kerana ada di antaranya terus berhenti berhubung dengan saya saya harapkan mereka membaca dan mengambil iktibar akan hal ini. Sesungguhnya persaudaraan dalam Islam itu adalah hebat kerana ia berasal daripada Perjanjian Asali iaitu ketika roh kita diciptakan Allah buat pertama kali. Namun oleh sebab persaudaraan itu dilihat kepada keperluan sahaja, atau pada persamaan status sosial  atau orang kaya yang tak mendampingi fakir miskin macamnalah mereka hendak merasao betapa nikmat dan manisnya persaudaraan kerana Allah tersebut. Ingatlah sekaya-kaya kita atau semiskin-miskin kita tetap mati dan pulang kepada Allah dengan tangan kosong jua. Ingatlah mati ingatlah buat persediaan dekatilah orang soleh dan ambillah nasihat dan keberkatan daripada mereka, infaqkan harta ke jalan Allah dan berusahalah mendalami ilmu agama kerana Allah. Berubahlah kerana Allah.

Selasa, 6 Disember 2011

Makna Sebuah Kehidupan

Salam sejahtera. Setinggi-tinggi Puji Bagi Allah yang maha agung. Saya bermohon dengan nama Allah untuk menulis entri seterusnya ini dalam panduan hidayatNya. Amin.

Allahumma solli ala saidina muhammad.

Pada Sabtu hujung minggu lalu saya menanti kedatangan seorang pesakit wanita yang ingin mendapat konsultasi dan 'hikmah' tentang makna sebuah kehidupan. Kami telah berjanji dan saya menyatakan datang sebelah pagi. Namun, pagi itu Ayah mengajak saya pula lepak bersamanya sarapan pagi. Saya menyetujui sahaya memandangkan pagi masih awal lagi dalam jam 8.00 pagi. Saya pun memandulah ke hendak ambil Ayah lalu kami sarapan di sebuah restoran mamak. Banyaklah cerita bersulam ilmu yang saya perolehi. Semuanya itu bagaikan air terjun yang mencurah ke dalam batin saya. Nyaman, sejuk, halus, kadangkala menikam jauh ke dalam qalbu membuahkan rasa insaf dan ingat kepadaNya. Allahuakhbar. Benarlah sabda nabi, tentang hadis berkaitan 'bersahabat' dengan pedagang minyak wangi atau dengan tukang besi. Kalau kita bersahabat/dekat/berhadaphadapan/bersaudara dll dengan tukang besi maka sedikit sebanyak akan tertempiaslah bau tahi besi itu ke baju atau ke diri kita. Kalau kita bersahabat dengan dengan pedagang minyak wangi, sedikit sebanyak akan terlekat bau minyak wangi kepada kita. Wejangan yang saya dapat tak mungkin saya lupakan sepanjang hidup saya. Walau batang tubuh Ayah sudah lapan puluh tahun lebih, namun wejangannya atau nasihatnya melekat di hati, menyucikan fikiran, menjernihkan akal, menghaluskan budi, menghikmahkan batin, mengukuhkan rohani. Alhamdulillah. Selepas jam 10 saya bergerak pulang ke rumah. Dan alhamdulillah dapat bersua muka juga dengan pesakit wanita tersebut yang sudah sedia menunggu saya bersama ibu yang menemaninya. Namun demikian, saya menyedari hanya saya yang sampai ke tingkat atas depan rumah, manakala pesakit wanita tersebut dan ibunya sudah menghidupkan enjin kenderaan dan meninggalkan saya yang kehairanan melihat keadaan itu. Saya merasa amat pelik mengapa tiba-tiba sahaja mereka berdua yang sedang mengikut saya dari belakang telah berpatah balik tanpa bercakap apa-apa dengan saya dahulu. Saya tidaklah terkilan sangat namun saya tertanya-tanya. Jika diingatkan perkara ini tidak pernah berlaku. Saya masih ingat seorang India yang nak datang jumpa saya dan bila duduk bersama saya, baru saya mulakan dengan kalimah syahadah dia telah 'menurun' nak lawan sama saya. Tidak lama kemudian, saya dihubungi oleh wanita tersebut. Saya menjawabnya, saya disembur oleh ibu wanita tersebut yang menyatakan "Kami datang hanya hendak tengok tempat awak merawat saja. Lepas kami tengok, kami tak jadilah berubat."

Mulanya saya kebingungan juga namun selepas saya memohon ilham dari Allah ta'ala maka jelaslah dipandangan batin saya punca keadaan ini berlaku. Jika dipandang dari sudut scan perubatan dapat dilihat punca masalah wanita itu yang mana dipengaruhi kuat oleh ibunya, saya lihat ibunya membawa saka yang menghalang wanita alias anaknya itu daripada berubat dengan saya. Tempat saya merawat adalah di tingkat 3, tidaklah terlalu tinggi sangat. Anak tangganya sedikit sahaja. Namun ibu wanita ini tidak mampu untuk menapak terus menuju ke tempat rawatan kerana saka yang menghalang secara bisikan dan gangguan pada diri ibu tersebut. Sebelum ini ramai pesakit yang datang ke tempat saya menyatakan demikian juga. Yang terbaru masih muda benar, bawah 30 tahun, sihat dan tubuh normal. Setelah dia tiba di atas rumah saya dia berkata, macam berlari berkilometer penatnya. Sampai termengah-mengah. Ada juga pesakit yang enggan datang atau diganggu sejak di rumah lagi semasa mahu datang ke tempat rawatan. Semua itu lumrah berlaku sebenarnya.

Dalam kes wanita ini, ibunya nyata ada gangguan saka yang teruk. Kadar teruk itu diukur pada tahap keselambaan jin saka untuk tidak menzahirkan dirinya ketika berdepan dengan perawat tetapi tetap ligat mempengaruhi pemikiran dan pertimbangan perumahnya. Kadar teruk juga diikur kepada tahap kesebatian antara saka dengan batang tubuh dan minda si perumah. Begitu sebatinya sehingga sukar dikesan namun apabila saya imbas balik, saya dapat mengesan bayangan wanita sangat tua yang mengerbang rambutnya membayangi diri batin ibu wanita tersebut.

Wanita tersebut menghadapi masalah kronis iaitu:

-gagal percintaan
-Ada yang sudah nak bertunang tiba-tiba putus tanpa diketahui sebabnya
-Semua orang seperti membenci dirinya walau dia pada pandangan saya seorang yang sangat konvensional dan baik serta lurus sifatnya.
-Jiwanya tidak tenang sentiasa serabut serta sangat-sangat kusut, bingung, keliru, tidak tenang dan lain-lain lagi berkaitan kejiwaan atau kerohanian.
-Sudah banyak membuat amalan doa dan lainnya berpandukan buku demi mencapai ketenangan batiniah namun gagal tidak yakin ragu-ragu dan terputus amalannya (tidak istiqomah).

Saya akhirnya tersenyum dalam memandangNya kerana itulah antara makna sebuah kehidupan yang fana. Datang dan pergi. Keliru antara hak dan bathil. Semoga kita semoga mendapat suluhan hidayat Allah ta'ala. Tanpa hidayatNya janganlah hendak bercakap apapun tentang Allah pastilah ia sia-sia dicela Allah ta'ala.

Jumaat, 2 Disember 2011

Renungkanlah wahai diri yang bernyawa!

Renungkanlah wahai setiap diri yang bernyawa! Sebagaimana engkau lahir dalam keadaan bogel begitu juga engkau pulang nanti dalam keadaan bogel. Kain kapan selama manakah bertahan melainkan reput hancur jua. Di Padang Mahsyar kita dibangkitkan dalam keadaan bogel seperti taugeh. Sedar-sedarlah diri, gelaran tinggi, pangkat besar, kereta mahal, rumah indah, isteri cantik, suami kacak, anak-anak cerdik, taulan ramai, semuanya itu akan ditinggalkan. Daripada Allah kita datang kepada Allah kita kembali, renung-renungkanlah sejenak kerana renungan yang membawa ingat akan diri dan Alllah ta'ala itu terlebih baik daripada solat seribu rakaat dan ibadat tanpa hakikat.

Gemblengan Ilmu di Pulau Besar Melaka

Alhamdulillah...dpt 'green light' buat GemblenganSuperSpiritual(GSS) di Pulau Besar, Melaka pada bulan Januari 2018. S keilmuan meli...