Jumaat, 30 Disember 2011

Kajian Ilmu Hikmah Tahap Ilmu Hikmah

Salam sejahtera.

Terdapat kekeliruan antara kita berkenaan ilmu hikmah. Mungkin terbayang difikiran orang yang belum mengenali dan belajar ilmu hikmah akan menganggap ilmu hikmah ini sepertimana ilmu yang tersebar luas di Indonesia yang memakai khadam, jin, perewang dan tangkal. Kenyataan ini ada benar dan ada salahnya. Secara ringkasnya tahap ilmu hikmah adalah seperti berikut

Tahap Dasar-mengandalkan ayat suci dan zikir. Biasanya di tahap ini orang yang menggunakan kombinasi ayat yang dinamakan dengan pelbagai nama sama ada manzil, rukyah, surah tertentu, ayat 7, bismillah 5, bismillah 6, selawat syifa, tafrijiyyah dll.

Tahap Pertengahan-mengandalkan tahap dasar tetapi jauh lebih kedepan lagi dengan menggabungkan dengan ayat suci tertentu seperti ayat 7, ayat 5, Yassin Mubin, Yassin Fadilat, Yassin 40 dll. Tahap ini ada yang amal secara khusus ayat untuk serangan ke atas jin spt memohon senjata ghaib, api, batu, rantai secara ghaib. Ada yang amal jampi asal usul di tahap ini. Ada dikalangan perawat di tahap ini yang sudah terbuka mata batin alam rendah utk melihat jin, keberadaan dan gangguan pada pesakit. Ada yang tidak nampak hanya menggunakan daya imiginasinya. Di tahap ini ada yang sudah mempunyai khadam, jin dll. Ada yang berpegang kepada tangkal, azimat dll.

Tahap Tinggi-mengandalkan amalan dan keadaan tahap dasar dan tahap pertengahan namun lebih ke depan lagi secara khusus menumpukan perubatan ke arah kesufian spt menggunakan zikrullah, nafas, nupus, ampas dan tanapas, petua, dan ilham. Semuanya menjurus kepada Tauhid kepada Allah dan ada yg sekadar menggunakan Kalimah Syahadah yang biasa diucapkan dalam solat untuk melakukan scanning, serangan dan pembersihan sekaligus!. Ahli sufi atau mereka yang melalui jalan hakikat, sufi, jalan pulang, kenal diri berada di tahap ini. Mereka bukan mahu menjadi perawat walau adda diantaranya berminat menjadi perawat malah ada yang Allah sudah tentukan dia menjadi seorang perawat. Namun bagi yang HANYA belajar ilmu hikmah tanpa ambil jalan kesufian, tarikat, kenal diri atau jalan pulang tahap tertinggi ILMU HIKMAH ialah terhenti pada tahap pengubatan sahaja. Tidak boleh menggunakan ilmu hikmah untuk makrifatullah namun dalam beberapa keadaan tertentu dengan izinNya ahli ilmu hikmah boleh mencapai pemahaman dan tingkat seperti golongan tersebut. Di tahap ini ramai antaranya terpedaya berkawan dengan jin dan khadam. Menggunakan tangkal, azimat dll. Tetapi ada juga yang berjaya melepasinya terutama jika dia belajar ilmu hakikat dan mursyidnya masih hidup dan 'mengawalnya' daripada terjebak. Namun banyak juga ahli ilmu hikmah berjaya melepaskan diri daripada dimensi pergantungan dengan jin khadam.

Saya boleh rumuskan tingkat pemahaman ahli hikmah tingkat tinggi adalah sama dengan tingkat dasar ahli hakikat atau salik terutama jalan kenal diri atau jalan pulang. Melainkan ahli hikmah itu sendiri seorang salik dan menjalani jalan hakikat biasanya dia akan tahu sendiri batas ilmu hikmah dan kerohanian untuk makrifatullah sememangnya tidak sama namun berada pada sumber yang sama (ibarat sungai yang mempunyai banyak cabang dan laluan air) dan akhirnya bercantum juga di kuala sungai sebagai simbol hakikat dan makrifah. 

Ilmu hikmah ialah segala ilmu berkaitan keghaiban yang lebih menjurus kepada ilmu putih. Ia meliputi aspek perubatan, pertahanan diri (sungguh sukar mencari ilmu pertahanan diri bersumberkan ilmu hikmah aliran putih) dan lain-lain lagi.

Manakala ilmu kerohanian ialah untuk mengenal Allah. Tidak bercampur dengan ilmu hikmah namun ilmu hikmah berada dalam bahagian ilmu kerohanian namun bagi salik ini bukanlah tujuan dan matlamatnya melainkan seseorang yang hanya ahli hikmah.

Sebab itulah hendak belajar ilmu hikmah (perubatan dan manfaat dalam kehidupan yang lebih luas) belajarlah ilmu hikmah tingkat tinggi terus walau tidak ambil jalan kerohanian untuk makrifah. Mereka yang belajar ilmu hikmah dasar ddan pertengahan juga akhirnya akan mencari tahap tertinggi. Senang kira selagi kita merasa belum puas maka kita belum berada di tingkat ilmu hikmah tertinggi.

Ini hanya istilah dan bahasa dalam konteks penulisan ini sahaja. Ia mungkin berbeza dengan takrifan dan huraian orang lain dalam konteks lain. Maksud tahap dasar, pertengahan dan tinggi bukan MERUJUK AYAT AL QURAN dan AMALAN SUNNAH LAIN tetapi merujuk SI PENGAMAL ITU SENDIRI SEJAUH MANA PENGHAYATANNYA TERHADAP ILMU DAN KEFAHAMAN YANG DIPEROLEHINYA. Entri ini tidak berhajat untuk berdebat siapa benar dan siapa salah melainkan menzahirkan satu pandangan jelas apa itu ilmu hikmah dalam konteks blog Perubatan Rahmaniah ini. Semoga beroleh kefahaman.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Pengajian ilmu rawatan jurus al haq

Jurus al-Haq saya ajar sangat simpel tak perlu berlatih pernafasan cukup saya melukiskan rajah jurus secara ghaib dan membuat pengisian kpd ...