Jumaat, 23 September 2011

Kesabaran dalam Menjalani Rawatan Komplementari

Salam Jumaat. Saya beberapa kali bertemu kes demikian. Ada kes yang melibatkan gangguan berulang dan sembuh seketika dan berbalik sakit semula. Dalam kes gangguan begini tidak kira disebabkan oleh apa sekalipun memerlukan beberapa perkara. Pertama kekuatan diri pesakit itu sendiri untuk terus berikhtiyar dan tidak mengalah dengan gangguan dihadapi. Kedua kefahaman keluarga keadaan anggota keluarga yang sakit seperti tidak putus asa dan terus berikhtiyar membantu atau membawa anggota keluarganya untuk mendapatkan rawatan. 

Ketiga perawat hendaklah tidak membiarkan dirinya dipengaruhi oleh cerita si pesakit dan keluarga. Bagi mereka yang telah berhabisan untuk mengubat dan juga keluarga yang jenuh membawanya maka, pertemuan pertama dengan perawat akan diawali dengan peluahan perasaan dan cerita habisa-habisan kepada si perawat sehingga perawat yang baharu mengubat atau kurang pengalaman akan merasa sukar untuk mengubat atau jika dia hendak mengubat pun dirinya menjadi kurang yakin atau was-was ataupun pihak keluarga akan berkata hatta dalam hati mereka mereka sudah bosan dengan kaedah yang hampir sama seperti penggunaan air, bahan, doa dll. Saya pernah berdepan kes demikian menunjukkan pesakit dan keluarga pesakit tidak faham langsung konsep ikhtiyar. Mereka berjumpa saya meminta saya macam saya ini Tuhan mereka, sehingga saya mengingatkan saya hanyalah ikhtiyar dan harapan itu letaklah sepenuhnya kepada Allah. atau perawat semata alat dan hati kita minda kita hendaklah bulat penuh pasrah minta pada Allah. 

Dalam proses rawatan sama ada ringan atau teruk pesakit dan keluarga pesakit haruslah patuh akan arahan daripada perawat seperti cara penggunaan bahan rawatan dan bersabar. SABAR inilah yang paling payah terutamanya bagi mereka yang telah berubat dan berhabis. Sepatutnya mereka tidak terburu-buru hendakkan kesembuhan dalam pertemuan kali pertama dan beberapa jam mahu terus sembuh dan surutnya walaupun ada yang boleh demikian. Boleh atau tidak boleh semuanya tergantung kepada ilmu dan izin Allah jua. Jadi keluarga pesakit haruslah mengikut syarat perawat asalkan tidak menyalahi syarat dan bukan syarat pelik sehingga tiada penjelasan rasional serta patuh terhadap penggunaan bahan rawatan. Hampir semua rawatan komplementari menggunakan air. 

Namun teknik pengisian ilmu atau bahan rawatan dalam air setiap ilmu itu berbeza-beza. Itulah ramuan ubat ghaib yang tidak dapat dilihat tetapi haruslah diminum secara ikut syaratnya sehingga perawat menjelaskan langkah demi langkah apabila cara demikian tidak mendatangkan perubahan langsung dalam jangkamasa waktu tertentu. BUKAN bermakna terus jumpa perawat, terus doa terus minum air doa terus mahu sembuh kalau tak sembuh terus desak perawat dan mempersoalkan dengan penuh keraguan seperti mahu terus minumkah mahu terus mandikan tidak sampai 24 jam perubatan dilakukan. SABAR itu ada kebaikan yang banyak! Begitu juga medium ubatan lain seperti herba yang memerlukan masa untuk menunjukkan kesan. Namun jika seseorang perawat itu mengisi herba dengan wirid doa maka insya Allah isi herba tersebut akan lebih mantap dan ia juga suatu ikhtiyar batini yang semuanya akhirnya hanya bergantung mutlak pada ketentuan Allah Ta'ala sahaja.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ibu Duit Inti Karomah