Jumaat, 16 September 2011

Gangguan Puaka Saka II

Apabila saya 'dipanggil' oleh Kak Senah utk merawat emaknya, Tok Yah, saya tidaklah terus sahaja mengikutnya ke rumahnya. Biarpun Kak Senah berharap benar agar saya dapat datang kerumahnya pada waktu itu juga.

"Sakit macam mana?"tanya saya.

"Sakit rahang...sampai tak boleh makan...dah merata dah berubat ustaz.."

Saya hanya tersengih sahaja. Perkara ubat mengubat ini sebenarnya kalau diikutkan petua tak boleh terburu-buru. Saya fikir elok datang sebelah malan sahaja selepas terawih. Lagipun rumah Kak Senah hanya selang 10 buah rumah sahaja dari rumah Tok saya.

Namun selepas Zuhor saya betul-betul berkelapangan. Selepas solat, saya mengambil keputusan untuk kerumahnya. Berbekalkan air zam-zam, minyak hajarulaswad yang telah diwiridkan, saya melangkan kerumahnya dengan penuh tawakal kepada Allah. Setibanya di rumahnya saya dijemput terus ke sisi Tok Yah yang terlantar di tengah rumah merengek kesakitan sambil memegang rahang pipi kanannya. Tok Yah terus menggamit saya setelah nampak saya dibawa oleh Kak Senah melewati ruang tamu rumah, langsung duduk di sisinya.

"Kenapa tok?" tanya saya lembut.

".....Kit...kit..."

Itu sahaja yang Tok Yah mampu katakan sambil menunjuk ke pipi kanannya. Saya terus mematikan diri menumpukan hati pada Allah ta'ala sambil hati memohon dikurniakan petunjuk akan sakitnya Tok Yah ini. Masya Allah, yang membuat bahana rupa-rupanya sejenis makhluk yang agam besar giginya bercerakah membaham. mengkerkah rahan pipi kanan Tok Yah. Geli Geleman saha melihat mulutnya berjejeran dengan air liur dan segera saya bacakan Al Ikhlas dan ditiupkan pada lembaga tersebut dan ia langsung ghaib entah kemana.

Saya mulakan rawatan pada Tok Yah dengan lebih perinci. Tak guna lagi untuk 'melihat' lebih jauh kerana puncanya sudah saya ketahui. Saya hanya membacakan ayatul Kursi sebanyak 17x dan beberapa ayat lain dan alhamdulillah mulut Tok Yah yang senget sebelah bagai tertarik-tarik itu langsung hilang. Saya bekalkan Tok Yah dengan air zam-zam.

Sebelum pulang, anaknya Kak Senah ramah menceritakan sejarah penyakit Tok Yah yang sejak puluhan tahun lampau. Kata kak Senah, Tok Yah dahulu seorang yang agak aneh. Jika ada penduduk kampungnya yang menderita sakit akibat gangguan Tok Yah akan datang ziarah dengan membawa parang kontotnya. Tuan rumah dan seisi rumah tidak terkejut pun dengan sikap Tok Yah tersebut kerana lazimnya itulah sikapnya apabila melawat orang sakit dalam kampungnya.

"Assalammmualaikum!" Tok Yah memberi salam dimuka pintu sambil tangan kirinya memegang jenang pintu dan tangan kanannya menghayun parang dengan matanya meliar ke dalam rumah. Tuan rumah menyambut Tok Yah dan menjemputnya masuk. Tok Yah masuk ke dalam rumah dan sebaik sahaja berdepan dengan pesakit akibat gangguan itu, tiba-tiba pesakit yang terlantar kaku terus bingkas bangun dan Tok Yah pula terlentang. Pesakit itu bagai terpinga-pinga sahaja memerhati sekeliling ditambah apabila melihat Tok Yah yang tiba-tiba pula meracau tidak tentu butir. Ramai orang kampung percaya jin yang menganggu telah beralih meresap ke dalam tubuh Tok Yah.

Tok Yah hanya pulang kerumah apabila dia sedar kembali. Namun menurut Kak Senah ibunya tidak pernah sembuh tetapi jin yang ganggu Tok Yah akan menunjukkan gejala kesurupan beberapa ketika dan masa walaupun kesurupan itu hanya pada gelagat Tok Yah bercakap sendirian sahaja tetapi tetap merisaukan anak cucu. Namun Tok Yah tetap sihat wal afiat. Boleh membanting tulang buat kerja kampung bercucuk tanam berkebun semuanya.

Apabila saya tidur malam pertama saya merawat Tok Yah saya bermimpi saya telah bergerak dalam suatu lingkungan cahaya putih terbang menyusuri sebatang sungai ditengah hutan rimba belukar yang tebal. Sewaktu menyusuri sungai tersebut, saya melihat terdapat sangat banyak binatang puas seperti gajah, orang utan, gorilla, harimau dan lain-lain merenung saya malahan ada gerombolan gajah hitam mahu melanggar saya. Namun mujurlah saya bergerak cepat selain silauan cahaya putih yang membuatkan binatang buas tersebut hanya 'mengaruk' tidak dapat mendekati saya.

Apa yang saya lihat Tok Yah terkena saka ilmu...Tok Yah ada beramal dengan ilmu-ilmu batin tertentu membuatkan kini saka ilmunya menjadi makan diri pada tubuhnya.Bukannya Tok Yah tak pergi jumpa perubatan moden. Sebuat sahaja pakar apapun, pakar tulang, pakar saraf, pakar gigi semuanya sudah Tok Yah temui semuanya menyatakan tiada sebarang keabnormalan pada batang tubuh Tok Yah. Namun peliknya Tok Yah terus sahaja sakit rahang sampai susah hendak menelan makanan dan minuman membuatkan Kak Senanh sekeluarga begitu risau akan kesihatannya. Alhamdulillah sewaktu saya datang lagi pada selepas Zuhor Tok Yah banyak berubah, daripada terlantar sakit sudah boleh bangun sendiri ke bilik air. rasa sakitnya denyut-denyut sudah hilang cuma sisa-sisa sakit sahaja kalau diperlakukan mulutnya secara kasar. Rawatan kedua dan ketiga tanpa apa-apa mimpi.

Selepas rawatan ketiga saya tidak lagi dipanggil oleh Kak Senah. Saya anggap Allah telah mengabulkan doa semua untuk kesembuhan Tok Yah. Sebenarnya Tok Yah pernah berubat dengan ramai perawat Islam dan tradisional. Kebanyakkannya merasuk, kononnya saka dalam badannya menyatakan Tok Yah disihir oleh jiran yang memberikan hadiah rantai emas kepada Tok Yah kira-kira 20 tahun lepas....Namun baharu lima hari, saya dipanggil semula oleh Kak Senah...Tok Yah sakit kembali macam biasa...walhal selepas saya merawat Tok Yah terus menunjukkan kesan kesembuhan berterusan sehingga mampu meneruskan puasa dan bersolat membaca Yassin...saya mula bertafakur merenung lebih jauh ke dalam...dan saya lihat ini sebagai suatu kiffarah yang sukar untuk saya jelaskan...sewaktu saya bertanya kepada Kak Senah ada tak Tok Yah solat ketika sakit, Kak Senah sekadar mengeleng...hanya alasan nak solat macam mana apabila sakit demikian...

Saya datang lagi buat kali keempat kali ini dengan persediaan yang lebih....nampaknya semasa sesi rawatan Tok Yah menjerit sakit dan matanya meliar apabila saya menekan ibu jarinya sambil membaca kalimah suci pada ibu jari kaki kirinya. Bulu romah sekitar bahu leher dan muka saya berceracak sewaktu mata Tok Yah terbeliak meliar kiri ke kanan tiba-tiba dan apabila saya mengarahkan Tok Yah agar terus memandang saya, Tok Yah menentang pandangan saya dan pandangan kami bertembung. Segera saya bacakan 2 ayat terakhir Surah At-Taubah lantas dihembuskan ke mata Tok Yah. Dan matanya yang mahu tersembul dan tajam itu kembali redup dan normal....

"Kalau begini, kita kena buat cara lain..." kata saya kepada Kak Senah yang begitu berharap pada saya untuk ikhtiyar akan ibunya itu. Bukan apa, sudah jenuh dibawa berubat keadaan ibunya tetap demikian berulang-ulang. Malahan kali terakhir berubat di Sungai Petani, sehingga dikenakan bayaran RM2000.00. Walhal pusat rawatan Islam tersebut hanya memberikan air ruqyah yang telah dipek beberapa botol sahaja untuk dibuat mandi minum. Dan menurut Kak Senah langsung tak ada kesan sedikitpun ke atas Tok Yah malahan keadaannya kian teruk.

Saya menghela nafas panjang...biarpun benar kesembuhan milik Allah namun kita perawat Islam janganlah menjual air ruqyah sampai RM2000.00 hanya beberapa botol kecil yang telah dipakej air dalam botol itu telah dibacakan ayat-ayat suci tertentu. 

"Tolonglah ustaz, saya sanggup bayar berapa sahaja kepada ustaz asalkan mak ini sembuh.."rayu Kak Senah kepada saya.

"Kak Senanh, seharusnya dalam keadaan ini kita hanya bergantung harap kepada Allah atau meningkatkan keyakinan dan harap kepadaNya selain ikhtiyar...bukannya bersikap demikian..kalaulah Kak Senah jumpa orang lain dengan bercakap macam ini saya rasa orang yang tak belajar apa-apa olmu pun tergamak menipu untuk mendapatkan habuan dunia..."

Kak Senah hanya tertunduk malu dengan wajahnya keberah-berahan....bersambung....

Emaknya yang telah menderita sakit rahang bagai dikerkah oleh 'sesuatu' itu sudah lama, rasanya hampir tiga dekad.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...