Rabu, 1 Disember 2010

Beruk Disedut Ke Dalam Cahaya Putih

Sahabat saya, M namanya memang mempunyai beberapa kemampuan. Antara scan dan kepekaan rasa yang tinggi. Maka suatu petang di surau tempat kerja, saya teringat kepada M, ada masa sedikit sebelum Asar, saya memanggil M datang jumpa saya di surau. "Pembersihan." kata saya sewaktu dia sms bertanya tujuan saya memanggilnya. M, masih belajar di peringkat sarjana bergerak turun dari bilik pelajar sarjana meuju ke surau. Apabila M masuk dalam surau, M komen, "UH, tenang dan sejuk dalam surau ini." Katanya sambil bertimpuh depan saya. "Alhamdulillah. Nikmat itu boleh rasa tenang. Ada orang tak boleh rasa sedikitpun ketenangan dalam hidup. Rahmat tuh. " balas saya sambil menyuruhnya meletakkan kedua belah tangan atas lutus dan mengadap telapak tangan ke langit.

"Ok M, dengan izin dan rahmat Allah, saya hendak buang segala jin saka, jin sihir, jin penganggu dan juga ilmu2 bathil serta unsur negatif dalam diri ko. Boleh?"

Mulanya M teragak-agak. Saya terpaksan menjelaskan lagi.

"Insya Allah apabila benda2 itu sudah sirna maka ko akan rasa lebih tenang dalam hidup, tak gopoh gapah, tak cepat marah dna buruk sangka dan lebih tenang ibadah serta khusyuk. Nak ke?"kata saya mengumpannya. M terus senyum. Walaupun M tidak mengiyakan apa saya kata, tetapi saya tahu 90% apa saya cakap itu benar berlaku pada dirinya. Selepas M setuju danM pasang niat dan saya pun pasang niat, saya menyuruh M berzikir Ya Allah 29x dalam hati ikhlas berzikir kerana Allah semata-mata. M ikut. Selepas tamat, saya pun suruh dia pejam mata. Dan saya pun memulakan ikhtiar.

Semasa saya membaca Ayatul kursi, tangan dan badan M bergegar sedikit. Namun saya dengan makrifat menekan M agar terus diam dan diam. Saya makrifatkan juga segala makhluk yang ada pada tubuh M tdk akan mampu melawan, mereka kecil dan lemah tiada berdaya melawan saya. Sebenarnya mula2nya lagi pun masa M duduk depan saya, saya sudah nampak lembaga hitam besar dan tinggi berada di sebalik batang tubuh M. Cuma M tidak sedar dan nampak. Kini, apabila M pejam mata, M mula nampak apa yang ada pada dirinya selama ini. Dalam cahaya putih yang mulanya setompok kian membesar (saya terus membaca ayatul kursi niat ikhlas kerana Allah agar dilimpahkan rahmatNya kepada kami berdua ketika itu) M melihat beruk hitam terseringai meronta-ronta ditengelami cahaya putih yang meliputinya seluruh tubuhnya melainkan kepalanya. M terkejut smabil menyebut nama Allah. Tak lama kemudian, cahaya putih itu bagai berpusar menyedut beruk itu dan meliputi kepalanya sehingga beruk itu kian mengecil. Namun beruk itu terus melawan dan timbul semula. tatkala saya sudah tiba pada bacaan kali ke 7 dan masuk ke bacaan 2 ayat terakhir At-Taubah, beruk itu disedut dan diseliputi lagi hinggalah hilang. Yang ada hanyalah cahaya putih dimana-mana.

"M, Ya Allah, tak sangka beruk pada aku rupanya..."

"Dengan izin Allah telah diperlihatkan Allah kepada kita...ia daripada saka sebelah bapa, sebelah atuk..."

M diam sejenak macam mengingati sesuatu. Saya mengajak M untuk trace dari mana beruk itu. M setuju. Saya suruh M pejam mata dan saya pun mula membaca ayatul kursi lagi. Dan layar pun terkembang dnegan suluhan cahaya putih. Saya memegang dada M. Membawa M menelusuri dari mana beruk itu berasal. M nampak kawasna hutan. Dan M tak dapat teruskan lagi. Entah kenapa.

"Ustaz, sudahlah. Saya sudah ingat dari mana beruk itu. Saya teringat ustaz."katanya agak sebak.

"ceritalah kepada saya..saya nak dengar dna tahu juga.."kata saya.

"Dahulu, moyang saya seorang peneroka tanah di Kuala Krai. Suatu hutan dibukanya. Hutan yang terpencil itu dibersihkan dan dibuat penempatan. Ia diberi nama Kucil.Situ banyak beruk liar. Ada dimana-mana. Namun tidka pula menganggu penduduk dna moyangnya. Malah Onyang sendiri takut apabila melihat beruk2 itu bukan macam beruk biasa. Macam terlalu bijak bagi beruk untuk bertolakansur hidup dengan manusia. beruk2 itu nampak macam taatd an ikut perintah Moyang yang membuka kampung."

Saya dengar dengan khusyuk. M pun maklumkan lagi bahawa sepupunya juga sakit sering demam-demam. Sewaktu trace, M niat nak trace makhluk pada sepupunya. Dan M tersenyum sendirian tatkala itu apabila melihatkan beruk2 pada sepupunya itu terlonta-lonta bercempiaran melarikan diri apabila melihat kedatangan M yang dilingkungi cahaya putih.

Peristiwa itu berlaku petang. Keesokan paginya, M sms kepada saya:

"Salam..power erk, tadi pagi lagi aku dah bangun. Senang je bangun. lapang je, kepala pun tak berat, kalau sebelum ini bukan main berat lagi. Liat nak bangun. Kena amalkan apa yang ustaz ajarlah ini nampaknya. Terima kasih banyak2,"-M, Kuala Lumpur.

Saya balas:

"Power itu bukan milik kita. Tapi milik Allah semata-mata. Maka bersyukurlah agar ditambahkan lagi nikmatNya kepada kita berganda-ganda.Amin."

Kemampuan scan dna kepekaan M tidaklah berkurang kerana semua itu adalah berasal daripada kemampuan yang Allah kurniakan pada hambanya yang sebaik-baik kejadian. Namun apabila kemampuan tersebut ditunjangi oleh dampingan halus, maka dampingan itulah perlu dihapuskan.

#Apa yang saja ajar hanyalah membaca ayatul kursi dgn niat ikhlas kepada Allah utk mendapatkan rahmatNya semata-mata. Bukan niat lain. Apatah lagi niat nak jumpa khodam Ayatul Kursi!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...