Rabu, 3 Ogos 2011

Pengalaman Merawat Terkini, Segala Puji BagiMu Ya Allah

Assalammualaikum
Syukur diberikan hayat kepada kita semua untuk terus meneruskan kehidupan dengan amal ibadah dan perjuangan serta jihad fisabillah di dunia yang fana ini.
Seminggu sebelum Ramadhan saya diberi amanah untuk membantu sebuah keluarga dan pasangan suami isteri serta seorang sahabat mereka untuk merawat.
Sebuah keluarga tersebut bermula daripada ibunya, anak dan cucunya-masalah gangguan saka pada empunya diri yang masih berhayat. Saya maksudkan ialah saka tersebut adalah saka ilmu yang tidak Allah rahmati dan tidak Allah redhoi dipelajari oleh ketua keluarga tersebut. Menurut anaknya, sudah dibawa bapanya kemana-mana semuanya diperli dan diperlecehkannya.
Dalam kes begini ternyata bapanya sedar akan ilmu yang dituntutnya adalah saka jin yang jahat dan mahu terus berdamping dengannya atas tujuan yang dia sendiri tahu. Namun penyakit misteri yang melanda  isteri, anak cucunya serta menantunya tidak pula dapat dia atasi malahan jika dikatakan penyakit itu berpunca daripada ilmu yang diamalkannya, dia buat tidak peduli sahaja.
Oleh kerana saya tidak diberi kesempatan lagi untuk berjumpa dengannya saya tidaklah dapat menebak hatinya walaupun anaknya begitu bersungguh mahu membawa ayahnya berdepan dengan saya. Kalau dapat dibawa pun saya pun hamba Allah yang tidak mengetahui perkara ghaib dan tersembunyi jika tiada izin dan perkenan Allah Yang Maha Kaya.
Dalam kes begini saya membantu mereka anggota keluarga yang sedar dan mahu berubat. Walaupun mungkin banyak pengamal perubatan Islam bernada pesimis kerana tapak saka empunya diri yang masih berhayat tidak mahu membatalkan perjanjian penuntutan ilmu syaitannya, namun saya tetap optimis kerana bagi saya BUKAN KUASA SAYA TETAPI KUASA ALLAH; BUKAN  GERAK SAYA TETAPI GERAK ALLAH ; BUKAN IKHTIYAR SAYA TETAPI IKHTIYAR ALLAH.
Berbekalkan hakikat kata di atas saya lakukan sesuatu yang selalu saya lakukan. Ketika mereka datang ke rumah saya, badan saya sudah mendapat signal gangguan yang teruk. Tatkala itu saya terfikir betapa 'karutnya' ilmu syaitan ini, kerana nampak sahaja macam bermanfaat baik dan berguna tetapi hakikatnya membawa kerosakan dan kemusnahan serta kezaliman yang nyata.
Saya melakukan rawatan dengan menyuruh mereka berpegangan tangan. Semasa saya membawa kunci ilmu dan ayat-ayat suci dengan tumpuan penuh kepada Allah semata-mata bukan kerana lainnya atau menumpu kepada reaksi pesakit atau bacaan atau hendak bersoal siasat spt kebanyakan perawat Islam, seorang demi seorang daripada mereka merasai kesan rawatan.
Saya sudahi dengan melakukan tumpuan rawatan ke atas ibunya yang terlalu banyak sakitnya. Terlupa pula saya untuk menerangkan gejala penyakit mereka. Si anaknya, sukar untuk tidur dan sakit-sakit satu badan. Anaknya (cucu kpd si ibu) pula sering ditindih dan sering melihat lembaga berparuh datang kepadanya. Ada juga rupa lembaga berbulu hitam lebat tinggi dan besar.  Begitu juga adik lelakinya, sukar untuk tidur, matanya merah menyala, macam lali atau 'berada di dunia lain.'
Alhamdulillah semasa rawatan dilakukan walaupun berlaku reaksi penyembuhan dan pemulihan serta pemusnahan gangguan, tiada pesakit yang merasuk di depan saya. Cuma ibunya yang agak lemah semangat sering melatah namun mujurlah latahnya itu menyebut nama Allah.
Semasa saya membuat pertanyaan , mereka memberikan reaksi tersebut, ada yang menyatakan di belakangnya keluar sesuatu berturut-turut ; ada yang rasa sesuatu mengalir keluar dari jarinya dan ada yang menyatakan ringan tubuh badan selepas rawatan. Alhamdulillah. Rata-rata mengatakan tubuh mereka ringan bagai hilang beban yang ditanggung selama ini.
Gangguan makhluk ghaib sebenarnya berada dalam badan dan sekeliling tubuh kita. Sebab itulah orang yang diganggu mempunyai gejala hampir sama-iaitu merasa BERAT BADANNYA UNTUK BERGERAK MELAKUKAN IBADAH ATAU BANGUN SOLAT ATAU ZIKRULLAH. Selain gejala lain seperti bisa dan sakit-sakit badan yang merupakan gejala sekunder.
Beberapa hari kemudian saya menerima sms makluman daripada anak pesakit mengatakan ibunya sudah tidak rasa sakit-sakit lagi-walhal sakitnya itu sudah belasan tahun ditanggungnya. Sudah ramai pengamal perubatan telah ditemuinya dan kini mereka berasa amat bersyukur kerana ibu yang selalu sakit tak henti-henti ini, sakit dalam badan dan sakit itu bergerak-gerak dalam tubuh sudah lenyap dgn izin Allah Yang Maha Kuasa juga. Cuma anaknya sahaja mengadu masih terasa bisa-bisa satu badan-suatu keadaan yang biasa dialami oleh pesakit yang mengalami gangguan yang baharu pulih daripada sakitnya.
Kes kedua saya tangani sebelum saya ke Johor. Ada 3 orang. Satu pasangan suami isteri dan kedua kawannya. Saya merawat kawannya dahulu. Dengan teknik yang sama saya rawat, dia merasa tubuhnya ringan amat sangat. Selang beberapa minit saya merawatnya, wajahnya yang pucat lesi sebelum berubat dan Nampak bodoh itu sudah hilang diganti dengan merah kulit mukanya dan dapat berbual dengan normal kembali. Penyakit yang didiagnosis oleh doctor ialah masalah tekanan melampau. Saya memeriksanya, benar ada tekanan tetapi APAKAH FAKTOR TEKANAN ITU?
Dia ada masalah rupa-rupanya. Dia berpisah dengan suaminya dan meningglkan dua orang anak. Dan bekas suaminya gila hendak merujuknya kembali. Dan dia tidak mahu. Saya menyeldikinya. Kenapa? Katanya suaminya ini suka memukulnya. Dan kea rah sumbang mahram…dia agak malu-malu untuk meneruskannya dan saya pun angguk dan tidak mahu memaksanya bercakap lagi. Seorang tabligh yang pandai bercakap hal agama tetapi akhirnya zalim terhadap isteri, kemudian sumbang mahram dengan anak sendiri.  Kini hendak merujuk balik. Dan adakah sebab itu  puan ini sakit dan alami tekanan?
Oh tidak. Ada lagi factor lain. Faktornya ialah sihir. Saya dapat mengesan sihir apabila puan ini menjadi bodoh dan rasa sakit badannya setiap kali bertentang mata dengan bekas suaminya. Bekas suaminya yang mengambil anaknya di tadika. Walaupun puan ini tidak mahu dia dirujuk balik kerana sikapnya yang terus baran dan Nampak sangat kepura-puraannya, tetapi dia menjadi macam mahu mengikut sahaja dan diam membatu kebuntuan fikiran apabila bertentang dan berdepan dengan bekas suaminya. Beberapa hari selepas itu, mereka juga memaklumkan yang anaknya juga melihat perubahan sang ibunya semakin sihat dan cergas dapat bekerja seperti biasa. Sebelum ini rasa rendah diri dan tak boleh berjumpa dengan orang lain.
Manakala kes pasangan suami isteri ini pula, daripada masalah rumahtangga sering bertekak sehinggalah suami sakit di perut kanan bertahun tanpa dapat dikesan doctor pakar sekalipun walaupun sudah banyak prosedur pemeriksaan termoden dilakukan. Manakala si isteri juga sakit-sakit badannya sukar tidur dan sering ada perasaan tidak puas hati terhadap suaminnya.
Saya rawat dengan teknik yang saya selalu praktikkan ditambah doa-doa.
Semasa saya berbual dengan mereka selepas selesai merawat, pasangan suami isteri ini menyatakan sebelum saya sampai isteri dan suami sudah sakit-sakit badan. Isteri sakit kepala manakala suaminya sakit di perut sebelah kanannya. Rasa panas dan berpusar-pusar bergerak-gerak.
Sewaktu saya sampai dan berbual beberapa minit sebelum rawatan mereka menyatakan sakit mereka berkurangan dan hilang terus selesai saya rawat mereka. Alhamdulillah bukan daya saya yang kerdil ini. Kuasa Allah dan izin Allah semata-mata.
Si suami juga menyatakan semasa saya merawatnya, dia melihat satu bulatan cahaya yang menyinari kegelapan dan dia merasa amat tenang dan sayu mengingati Allah. Ingat  cahaya bukan Zat Allah yang Maha Esa tahu.
Beberapa hari kemudian mereka menghantarkan testimony melalui sms. Panjang jugalah.Dipendekkan maksud sms nya menyatakan suaminya sudah boleh bersukan. Alhamdulillah. Bila kenang-kenangkan nikmat Allah bagi, harapan yang Allah makbulkan buat kita hambanya yang selalu berdosa ini maka kita fahamilah benar-benar betapa Ar Rahman dan Ar Rahimnya Allah Ta'ala.
* Saya ada menghubungi Nenek saya di kampung bertanya khabar. Sebelum ini saya merawat nenek. Nenek menyatakan badannya rasa sihat dan badannya ringan serta bertenaga sehingga dapat bersolat Terawih 20 rakaat. Kesan rawatan, pemulihan dan kesembuhan diperolehinya ini adalah kali kedua selepas rawatan pertama pada nenek saya. Kalau tidak sebelum ini berdiri pun terhuyu hayang. Alhamdulillah. Semua ilmu milik Allah. Biarpun ada nampak seolah-olah sama tetapi ia berbeza pada hakikatnya terutama pada teknik dan hakikat si pendoa.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ibu Duit Inti Karomah