Khamis, 14 Oktober 2010

Pengalaman Mengubat : Ilmu Selendang Merah, Zikir dan Tenaga Dalam Bahagian 1

Saya dijemput oleh R di sebatang jalan berdekatan dengan rumah saya. Semasa dalam kereta kami bersuai kenal. Dalam pada masa yang sama saya mula mengaktifkan SIKLUS NUR SYIFA. Saya namakan demikian kerana ia berfungsi secara automatik dan serampang banyak mata. Ia merawat secara auto sekaligus mengesan jenis penyakit yang di hadapi oleh patient saya itu. Patient nyata terus selesa bersama saya.

Tidak seperti patient sebelum ini yang ada masalah gangguan jin sama ada jin sihir, jin tarikat atau jin saka semuanya menunjukkan reaksi membenci saya secara tiba-tiba. Sebenarnya tanpa apa-apa nama atau kaedah duduk dekat sahaja semuanya itu sudah berfungsi automatik. Namun kerana saya mahu mengambil sikap siap siaga maka saya tentukan niat dan mengaktifkan nur syifa tersebut. Dan dalam berdepan dengan patient R ini saya merasakan dada saya berat dan tubuh saya bagai ditindih sesuatu yang berat. Saya perhati betul-betul. Bukannya jin atau sebarang makhluk penganggu. Tetapi beban itu menunjukkan patient mempunyai beberapa ilmu yang kini sudha ditinggalkannya.

Fenomena orang yang berilmu dan meninggalkan ilmunya bukan suatu perkara yang asing. Rata-rata mereka berbuat demikian kerana tidak yakin atau tidak menemui hakikat ilmu itu sendiri. Contohnya dalam kes R ini dia nyata telah mendapat keilmuan yang mantap dan benar namun entah mengapa dia beralih kepada amalan tenaga dalam sehingga suatu pagi dia terlihat luka di jarinya bagai ditebuk oleh dua siung. Badannya lemah seminggu itu. Dia juga menyatakan keraguan terhadap guru yang telah mengijazahkan ilmu tenaga dalam kepadanya yang menurutnya, guru itu menuturkan doa-doa yang sangat asing, bukan bahasa Arab dan bahasa Melayu sehingga katanya dia merasa lain macam sahaja ketika itu. Sejak kali pertama jarinya luka dan digigit siung misteri itulah dia kerap mengalami penyakit berbagai-bagai contohnya sakit pinggang tanpa diketahui doktor puncanya dan banyak lagi masalah timbul dalam hidupnya. Setahu saya ilmu tenaga dalam yang betul dapat membenteng pengamalnya dengan izizn Allah daripada segala kejhatan makhluk. Namun lain pula kes R dimana tenaga dalamnya itu nyata gagal melindunginya hingga dalam sebulan ada sahaja bekas-bekas tusukan ghaib tersebut di merata-rata tubuhnya.

Setelah tiba di rumahnya saya melakukan rawatan bagaimana biasanya. Hampir 1 jam saya berhenti. Kemudian saya menyuruhnya mengeluarkan semua ilmu dia ada. Dia naik ke atas dan ambil nota dan selendang merah. Sambil itu sempat saya mengerling bayi yang baharu lahir.

Tak lama kemudian dia turun dan bawa selendang merah ke depan saya. Saya memakai selendang merah tersebut dan cuba mengakses tenaga dalam dari sekendang merah itu nyata ia wujud dan energinya juga bersifat neutral dan haq. Apabila saya menyuruh R pakai dna berzikir ikut kaedah zikir yang telah diajarkan oleh guru selendang merah tersebut, tangannya rasa panas bahang. Sayal langsung jabat tangan saya ke tangannya. Dia meneruskan zikir amalan. Dan nyata rasa panas di tangan sudha tidak ada. Berdasarkan ilham saya, ada sesuatu datang ketika dia baca ayat amalan nya itu. Saya suruh dia hentikan terus daripada beramal dgn keilmuan tersebut kerana untuk beramal dengan ilmu batin tinggi mestilah dimulakan dahulu dgn akidah, akhlak dan amal yang lurus, bersih, murni dan mantap.

Dua malam kemudian R menyatakan dirinya merasa sangat baik sekali. R menyruh saya pula merawat bayinya dari jarak jauh. Saya buat dan alhamdulillah selesai. Hari ini saya sms tanya khabar. R menjawab dirinya dalam keadaan baik. Keadaan bayinya pula, sebelum dirawat dan mandi, bayinya itu panas badannya siang dan malam. kemudian  setelah mandi dengan air yangs aya bacakan doa dari jarak jauh, hari ini siang dan malam bayinya terus sahaja sembuh daripada panas badan dan tangisan.

Sebenarnya semua cerita di atas ada kaitan....bersambung...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...