Khamis, 4 Mei 2017

Kesan belajar ilmu hikmah

Alhamdulillah
Segala puji bagi Allah.
Allahumma solli ala Saidina wa Maulana Muhammad wa 'ala alihi wasohbihi wabarik wassallim.

Sesungguhnya ilmu adalah Cahaya Allah bagi seluruh makhlukNya. Tanpa cahayanya takkan hidup dan bergerak segala sesuatu. Dengan CahayaNya maka menjelmalah segala bentuk keajaiban dan keunggulan yg meliputi kehidupan duniawi dan kehidupan ukhrawi. Dengan CahayaNya maka batallah yg batil diganti dengan kebenaran yang hakiki. 

Dengan CahayaNya maka nasib kita berubah menjadi lebih baik lebih beruntung dunia akhirat. 

Jadi janganlah lokek kita menimba ilmu. Jangan menjauhkan diri kita drp guru2 yang arif. Adakalanya Allah telah membuka kita peluang berguru dgn guru yg  arif namun kita mensia-siakan anugerah itu. Kita kufur nikmat. Alangkah celakanya kita setelah datang CahayaNya kita kembali berbelok ke jalan jahiliyyah dan kegelapan kesombongan dan keangkuhan dlm dada. Betapa ruginya kita dunia akhirat setelah CahayaNya tiba kita buat tak endah dan biarkan ia berlalu begitu sahaja.

Inilah dikatakan buta tuli dan pekak terhadap kebenaranNya. Tak mau melihat dgn kenyataanNya sebaliknya memilih untuk duduk dalam angan-angan semata-mata. Angan-angan yang seumpama kabut bergentayangan dalam nafsu nafsi dan akal pendek kita semata. Tak malu kufur nikmat yang sentiasa kita terima tak putus-putusnya. Apakah kita merasakan jawatan tinggi gaji besar harta berlimpah pengikut ramai dapat menjaga kita drp kegelapan  api neraka yang gelapnya berlapis kegelapan.

 Asal api neraka itu lebih gelap drp segala gelap yg diketahui  wujud  di pelbagai alam ini. Gelapnya itu beserta dengan kesakitan dan azab derita yang amat pedih keadaannya tiada hidup dan tiada kematian sentiasa berasa dlm puncak azab diluar batas rasa makhluk sekuat apapun hatta iblis sekalipun tak berupaya menahan azabnya api neraka yang gelap pengap dan menjerit-jerit marah bagai mahu pecah tebing neraka. 

Kenapalah wahai manusia disebalik CahayaNya yang berada di depan mata kalian memilih kegelapan yang Rasulullah berusaha jarakkan kita  drpnya. Acapkali Rasulullah menjauhkan kita drp tebing neraka selagi itulah kita menarik diri kita ke tebing neraka. Betapa bodohnya kita kan kalau bertindak demikian. Tapi malangnya ramai yang tak menyedari kebodohan itu kerana ditipu daya oleh nafsu nafsi syaitan dan duniawi yg menipudaya menggiurkan pandangan mata nafsu dlm dada.

Jadi pilihlah CahayaNya wahai manusia. 
Pilihlah CahayaNya agar Allah memberikan kalian kejayaan dunia akhirat.
Usahlah berputus asa dengan ujian kehidupan. Itu hanyalah debu-debu berterbangan. Jangan biarkan debu itu menutup pandangan kita  dan menjadikan kita berputus asa drp rahmatNya. Marilah kita menuju kejayaan. Marilah  kita menuju CahayaNya.

Berikut ialah testimoni pelajar saya setelah belajar ilmu daripada saya
 Semoga Allah membukakan jalan kejayaan lebih gilang gemilang pada dirinya. Enam tahun lebih bekerja tanpa kejayaan apapun. Sebaliknya teruk dileteri majikannya walau kerja dilakukan sebaik mungkin. Rakan sekerja memandang sebelah mata atau tak ada mata kepadanya. Lantaran ilmu CahayaNya dia telah dianugerahkan sikit demi sedikit kejayaan duniawi dan orang rakan sekerjanya suka menatap wajahnya dlm CahayaNya yang gilang gemilang. Alhamdulillah. 

Terima kasih Ya Allah atas kurniaan ini. 
Alhamdulillah wa syukurillah.
Terima kasih Ya Rasulullah atas berkah restu drpmu wahai Yasin Allah.
Allahumma solli ala Saidina Muhammad wa ala alihi wasohbihi wabarik wassalim.
Bagi muridku yang lain teruslah istiqomah menyusun langkah dengan tertib dan sopan. Janganlah lupakan Aku yg senantiasa mengingati mu.





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...