Sabtu, 23 Julai 2011

Adakalanya...

Adakalanya kita sangat segar beribadah, solat, zikir dan doa berjam-jam lamanya, tiada kekurangan tenaga, manis ibadah yang bertambah-tambah..

Adakalanya kita rasa malas, berat dan segan beribadah, kalau buat jua, mata cepat memberat, mengantuk dan terasa terlalulah letihnya jasad ini...

Mengapa berlaku begini? Inilah kesan peperangan antara jasad dan rohani. Jasad dikuasai tenaga fizikal tenaga hayat dan satu sumber tenaga hayat ialah nafsu kita selain daripada pemakanan kita.

Manakala rohani yang bertempat di qalbu dikuasai oleh nur inayat Ilahi. Tanpa inayat dan nurNya pasti rohani lemah tiada berdaya.

Apabila seorang salik/murid/talib memulakan perjalanan zikirnya, dia akan mendepani suatu pertempuran yang maha seru antara jasad dan rohaninya.

Zikir memberikan kekuatan kepada rohani dan melemahkan nafsu. Jika (biasanya) kita (jasad) dikuasai oleh nafsu yang jahat, akan dilemahkan dan seiring dengan itu, rohani yang lemah diperkuatkan. Dlm proses transisi antara penguasaan nafsu ke atas jasad kepada penguasaan rohani ke atas qalbu itulah, berlakunya gejala seperti mengantuk amat sangat, rasa letih baharu berzikir, malas, berat tubuh hendak ibadah dll.

Jika salik berjaya melepasi tahap dan gejala itu, maka jasad akan kembali kuat, tenaga, segar dan mantap namun dalam keadaan dan rasa yang lain-iaitu dimana rohani pula mengusai jasad. Drp sinilah seseorang insan yang mananya rohani menguasia jasad dan berjaya menekan dan mengawal nafsu akan berbeza akhlaknya dengan insan yang dikuasai nafsu jahat pada jasadnya.

Sekalipun insan yang dikuasia nafsu yang jahat itu nampak baik dari segi moralnya.

Apabila rohani\ kita kuat menguasai jasad, pancaindera, qalbu dan aqal kita maka ketika itu akan hadirnya kekuatan untuk menerima petunjuk kebenaran, menegakkan kebenaran dan kesucian hati dalam mendepani kehidupan. Biarpun kesempurnaan itu sukar diperolehi tetapi insan ini telah mengorak langkah maju ke depan drp insan lain yang terpedaya dengan pengusaan nafsu jahat ke atas dirinya hatta dipandang baik moralnya oleh masyarakat sekelilingnya.

Insya Allah dlm IHNM didedahkan dan digembleng terus ke atas murid bagaimana kita melemahkan kekuatan nafsu dna pengusaannya ke atas jasad. Seperti dikatakan tadi walaupun ini bukanlah petanda saya ini sempurna dan hebat tetapi sekurang-kurangnya daripada yang malas bersolat kembali bersolat rajin dan mudah bangun malamnya. Inilah permulaan hidayah.

Sesungguhnya penerangan ini menerangkan suatu kefahaman kaedah ikhtiyar kita. Yang mengurniakan dan menganugerahkan nur, taufik, inayat adalah dengan rahmatNya juga. Maka marilah kita memohon dicurahkan rahmatNya sepanjang masa dan ketika agar kita menjadi mukmin yang berjaya dunia dan akhirat!




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...