Isnin, 26 Mac 2012

Mengatasi Jin Sihir Bomoh

Assalammmulaikum. Agak lama juga saya tidak kemaskini blog ini lantaran kesibukan. Alhamdulillah, selepas beberapa waktu berlalu masa saya kembalib reda drp kesibukan. Peernahkah kita berdepan dengan jin sihir Bomoh?Tentu ramai dikalangan perawat berpengalaman menghadapinya. Mainan jin sihir lebih licik daripada jin biasa. Sebagaimana biasa apabila saya berhadapan dengan masalah ini, saya mengosongkan diri dan menafikan segala yang wujud hanya Allah semata. Apabila pesakit berdepan sahaja, pesakit sudah kerasukan seperti seorang wanita tua. Jin bomoh sihir sudah masuk ke dalam badannya. Tanpa saya menyatakan apa-apa, jin itu sendiri bercakap bahawa dia suka kepada pesakit wanita tersebut. Katanya dia sudah lama menghisap darah wanita tersebut. Selain daripada dia enggan mahu bekerjasama langsung dengan saya. Saya pun langsung tdk mengendahkannya. Hendak membaca apa-apa pun jauh sekali. Saya hanya memain-mainkanjin tersebut. Kata saya tunjuklah bagaimana dia hisap darap wanita tersebut saya nak tengok. Kemudian jin itu mengatakan dia ada hantu raya dan sekelian orang-orang halus yang lain. Saya ketawa sahaja. Saya suruh dia panggil kesemua hantu raya dan orang halus yang dimaksudkannya. Hadir di depan saya. Bukan saya nak bongkak tetapi  saya hendak membuktikan apa yang jin Bomoh (qarin bomoh) tersebut kata adalah suatu ilusi dan khayalan semata-mata. Dan semestinya dia gagal membuktikan apa yang dia cakap. Kemudian saya tanya apa guna hantu raya tu? Dia kata untuk perubatan. Saya pun katalah cuba tgk saya hantu raya tak?saya pun mengubat juga. Jin bomoh itu mengeleng. Saya suruh dia berangkat. Namun dia degil. Saya bacakan beberapa Ayat Kunci Ilmu Hikmah, dia mula terhuyuhayang, kemudian menjerit panas. Saya ancam lagi. Dia degil. Saya baca lagi. Dia marah kepada saya kerana seolah-olah telah membakar orang-orangnya. Saya berhentikan rawatan dan berkata kepadanya, saya langsung tidak beri atau niat atau doa apa-apa pun kepadanya. Hanya semata zikir (semestinya dengan hati dan iktikad yang betul). Yang dia rasa panaslah, orang-orang halus yang didakwa penat-penat dikutipnya merata-rata telah terbakar musnah itu semua bukan kerja saya. Ha, inilah terletak perbezaan antara keadah ilmu hikmah yang dikongsikan bersama dengan ilmu perubatan Islam lainnya. Ada yang niat api, pisau, tali api, api neraka pun ada. Entahlah saya tak berkuasa apa-apa nak minta macam tu. Allah itu bukan kuli saya. Sayalah kuli hamba Dia. Sesudah selesai dia sedar semula. Sebenarnya menurut rakan perawat lain pesakit ini pernah mendatangi dirinya dan tidak pernah kerasukan bercakap sebagaimana kerasukan dan bercakap macam di depan saya hari itu. Tak apa saya bukannya ada ilmu istimewa apa-apapun sekadar teknik, kaedah, pemahaman yang betul pasti keadah perubatan jadi mudah dan cepat. Saya teringat dalam beberapa tahun belakangan merawat dengan kaedah rukyah semata-mata sampai 5-6 jam. Hari ini ada berbagai teknik dan kaedah yang mudah dan cepat mengapa tak pelajarinya jika saudara saudari mahu terlibat dalam pengubatan? Sekarang saya lihat ramai nak jadi perawat Islam tetapi berfikiran jumud belajar dari seorang dua guru. Belajarlah dari banyak guru perubatan rukyah ke perubatan tradisional ke selagi tidak bertentangan dengan syariat. Cuma guru mursyid dalam kerohanian sahaja satu tiada dua. :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Gemblengan Ilmu di Gunung Jerai Panggilan Akhir

Salam. Siapa yg berhajat utk menuntut ilmu2 kebatinan aliran haq dan putih saya ada buat di Gunung Jerai dlm pd 1 hingga 3 Disember ini.  ...